Home » Nukilan Kreatif » Cerpen untuk Siswa (Page 2)

CENDAWAN SISIR

Oleh Hashim Latiff

DEMI ibu yang disayangi dan pelajaran yang mesti diteruskan, Hilman meneruskan hasratnya untuk ke Bukit Tiga Beradik. Dia hendak mencari cendawan sisir. Biarpun harga cendawan itu ketika ini tidaklah semahal harga barangan yang lain, dia tetap mencarinya. Dia hendak menjual cendawan tradisional itu dipasar pagi, berdekatan dengan Sungai Kuala Jambu.

Hasil jualan itu akan digunakan untuk mengubati sakit ibu. Ibu cedera ketika turun daripada teres selepas memunggah susu getah. Kaki ibu tiba-tiba sahaja terpijak tunggul senduduk yang tajam. Ibu tidak tahu macam mana kejadian itu oleh terjadi. Seingat ibu, kawasan itu tidak ada tunggul. Jalan itu sudah biasa dilalui oleh ibu. Sebagai akibatnya, kaki ibu bengkak dan bernanah. Hilman telah membawa ibu ke klinik kesihatan. Alhamdulillah, nampaknya sudah ada perubahan di kaki ibu. Untuk sehari dua ini, Hilmanlah yang mencari sumber pendapatan untuk menyara insan yang berhati mulia itu. Kata Ustaz Dasuki, memuliakan ibu bapa menyamai pahala haji dan umrah. Memuliakan ibu bapa juga menghasilkan kenikmatan syurga. Allahuakbar. Hilman mengidamkan semua itu.

Biarlah hari ini dia bersusah demi ibu yang melahirkannya. Dia tahu, kesusahan dan kepayahan itu akan berakhir juga pada suatu hari nanti. Ketika ibu sedang bertarung dengan kesakitan, biarlah dia yang mencari sedikit rezeki. Ayah sudah lama pergi selepas cedera teruk saat bertarung dengan Pak Belang di hutan Bukit Kecupu. Semua itu ujian. Hilman tahu. Ujian itu sering kali berlaku terhadap apa-apa yang disayangi. Allah memberinya seutas ujian dan dia mesti melepasi ujian itu dengan apa-apa cara sekalipun demi ibu dan dirinya.

“Engkau nak cari cendawan sisir di situ?” Ada kebimbangan dalam diri Aqim.

“Kenapa?” Hilman merenung ke muka Aqim.

“Ngah Muin kata di kawasan itu ada ular tedung selar besar!” Aqim meyampaikan apa-apa yang didengarinya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa April 2016)

RUMAH UNTUK DERMOCHELYS

Oleh Muzaf Ahmad

SEKIRANYA tiada  yang mahu bersahabat dengannya, dia rela bersahabat dengan ikan, ketam, penyu, sotong dan udang. Dia membesar sebagai budak kampung di pinggir laut. Kehidupannya dengan laut tidak dapat dipisahkan. Dia suka akan kedamaian dan ketenangan kehidupan di situ. Pasir pantai yang memutih, air laut yang jernih dengan debur ombak yang sering memanggil mesra, juga bayu yang bertiupan.

Menginjak usia remaja, dia mendapat tawaran untuk mengambil jurusan kejuruteraan dan perubatan. Namun begitu, dia memilih untuk melanjutkan pelajaran di Akademi Laut Malaysia. Dia bercita-cita tinggi mahu berkhidmat dengan laut dan hidupan di dalamnya. Kini, dia bergelar kelasi.

Tidak banyak orang yang berminat untuk bekerja sebagai kelasi. Mereka menganggap pekerjaan tersebut membosankan dan tidak mendatangkan sebarang pulangan. Mereka tidak sanggup bekerja di tengah laut. Pada hakikatnya, bekerja di atas kapal dan berlayar selama berminggu-minggu menuntut kesabaran yang cukup tinggi.

Johari sememangnya merupakan calon yang benar-benar layak. Dia tidak pernah mabuk laut ketika berlayar. Mungkin minatnya yang begitu mendalam serta kehidupannya di pinggir laut sejak kecil menjadi rahsianya.

Johari tidak mengharapkan bahawa dengan jawatannya sebagai kelasi, dia dihargai masyarakat setempat. Dia hanya mahu mengajak masyarakat sama-sama menghargai nikmat keindahan alam sekitar yang dikurniakan oleh Tuhan.

Lamunannya meretak, lalu pecah. Tiba-tiba angin bertiup kuat dan ombak meninggi. Bot sederhana besar yang dipandunya terumbang-ambing sedikit. Seketika kemudian, laut tenang kembali. Beberapa ekor ikan lumba-lumba yang bermain keriangan menarik perhatiannya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mac 2016)

 

 

Kalendar Merah dan Si Penenun Cinta

Oleh Mohd Helmi Ahmad

TIBA tahun monyet nanti, aku datang melamar engkau. Jangan pula masa itu engkau menolak atau lari.” Mengenangkan kata-kata Goh Leng itu ada berasa lucunya. Lelaki Cina kacukan Bidayuh, Sarawak itu selalu menyakatku. Jadi kata-katanya itu kuanggapkan sekadar gurauannya sahaja. Memang dalam kalendar Qamari Cina terbahagi kepada kitaran 12 tahun dan dinamakan sempena nama haiwan, antaranya tikus, lembu, harimau, arnab, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam, anjing dan khinzir. Lelaki yang pelat berbahasa Melayu itu sungguh yakin akan melamarku sebagai isterinya.

Namun, peristiwa itu sudah lama berlalu. Maafkan aku, Goh Leng, aku bukannya sengaja menghilangkan diri apatah lagi menjauhkan diri daripada engkau, tetapi aku terpaksa lakukannya demi kebaikan kedua-dua belah pihak. Kita tidak mungkin dapat disatukan. Perbezaannya melebihi persamaan yang bakal menyisih persengketaan antara kita.

“Kenapa engkau bawa balik perempuan Melayu ni?” Aku yang baru sahaja hendak melabuhkan punggung di sofa, tersentak. Kata-kata daripada papa Goh Leng itu tercampak ke ruang tamu. Mataku mengiringi pergerakan turun papa Goh Leng dari tangga yang menghubungkan tingkat atas dan bawah. Tangga kayu itu nampak antik.

“Saya nak memperkenalkan kepada papa dan mama.” Perempuan yang berkaca mata tebal itu mengiringi papa Goh Leng. Jadi, mama yang dirujuk oleh Goh Leng itu barangkali perempuan itu. Lantas aku berkira-kira hendak bangun menuju ke arah mama Goh Leng untuk bersalaman. Bukankah budaya Melayu itu selalu berjabat salam untuk mengeratkan silaturahim?

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Februari 2016)

Din

Oleh Wan Nor Aziemah Wan Azman 

“PERNAH Dr. Orkid bertanya di mana dunia Din sebelum ini? Ketika kita tidak muncul di hadapannya.” Dia mengambil secawan teh lemon, hanya sekadar merapatkan cawan pada bibir tanpa deria bunyi. Barangkali wanita intelek dan gah ini merasa keletihan setelah usai tugas di Sintok. Dia yang menjanjikan untuk bertemu Din secara zahir sewaktu di dalam pesawat tempoh hari. Pandangannya yang sayu itu jelas kelihatan apabila asyik memerhatikan kelakuan Din sejak dari awal.

          “Jangan direnung Din sebegitu. Bimbang jika dia menggusarkan keadaan. Lebih baik berlaku riang supaya Din tidak merasa pelik.” Aku membetulkan kolar baju Din sambil mengusik pandangannya yang memandang sepi ke arah jalan. Sengaja aku membawa Din keluar dari rumah supaya dia tidak gerun melihat orang ramai yang berkunjung. Sudah lima hari rumah cengal Nek Cha tidak henti menerima kedatangan manusia. Siang dan malam sentiasa ada.

          “Usia Din seperti saya. Waktu dunia saya dan dia berputar. Saya sedang merasa zon keselesaan dan kesempurnaan tetapi tidak pada diri Din. Dia menjalani dunianya sendiri tanpa keluhan dari bibir. Saya melihat dia tenang dengan perwatakan dirinya seperti sedang bersyukur dan menerima takdir. Tetapi insan seperti Din ini lebih beruntung kehadirannya.” Aku sekadar tersenyum mendengar jawapan Dr. Orkid yang leka merenung Din tanpa beralih. Hamburan manik jernih kelihatan pada celahan matanya. Din sekadar mengerling ke atas, kanan dan kiri. Sesekali dia sengaja mengambil sekeping biskut di piring, kemudian diletakkan di atas meja yang tidak beralas. Diambilnya kembali dan dicelupkan ke dalam cawan milo panas. Membiarkan biskut itu terendam lama dan terapung kembang.

                                                           ***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Januari 2016)

Tetamu Tuan Putin

Oleh Alias Ismail

SATU

SUKAR untuk aku katakan bahawa sekarang aku betul-betul berada di persimpangan fikiran. Kenapakah aku berkeadaan sedemikian? Begini kisahnya; aku tidak pasti ada atau tidak orang mahu percaya akan kata-kataku. Sebenarnya, ketika catatan persoalan ini kupahatkan dalam sebuah diari nipis yang kusam, aku baru sahaja beberapa minit habis berkomunikasi dua pasang bola mata dengan seorang lelaki kacak tinggi lampai, berkulit cerah, dan berambut sederhana pendek perang keemasan.

Kata lelaki berbibir nipis itu, dia merentas benua dan menyelak tabir bahasa ke sini semata-mata mahu menemuiku atas gesaan ketuanya – Tuan Putin. Aku tergamam sejurus. Beberapa perkara melintasi fikiran. Dalam ketergamamamku, dia melantunkan pertanyaan yang lebih kurang begini bunyinya “Tahu siapa Tuan Putin?”

Sudah tentulah aku hanya mampu membungkam dengan mata tidak berkelip. Kerana aku diam sahaja, dia meneruskan bicaranya. Kata lelaki itu, Tuan Putin ialah Vladimir Putin. Aku terus diam. Pelanjutan katanya menyebabkan mulutku terkunci. Aku memandang langit fajar sambil melihat bulan pucat yang tersangkut di dahan awan.

Kini, perihal siapa pemilik nama Vladimir Putin menjadi fokus fikiran. Aku tahu siapa orang itu. Vladimir Putin suatu nama besar pada mata dunia. Beliau berkuasa; lebih tepat lagi “sang penguasa!” Kerana beliau orang hebatlah, maka kini aku berada pada persimpangan fikiran. Ini faktanya – aku dikunjungi wakil Tuan Putin pagi tadi dalam beberapa tempoh yang tidak terjangka dan kami baru selesai berkomunikasi.

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Disember 2015)

PEMAIN PALING DIBENCI

Oleh Muhammad Hafizuddin Salleh

MEREKA dipulaukan. Dia, isteri dan anak-anak serta seluruh keturunannya telah menjadi bahan sumpah seranah dalam sukan bola sepak. Semua kerana perbuatan yang pada mulanya nampak baik dan berniat suci mahu mempertahankan maruah negara, akan tetapi telah menjadi sebab mereka anak-beranak diharamkan menyarung but bola dan bermain di padang.

“Bola sepak Kehilangan Permata.”

“Tiada Lagi Siaran Langsung Liga Sepanyol.”

“Jualan Tiket Piala Dunia Merosot.”

“Penaja Mula Angkat Kaki.”

Dia mencabut satu demi satu helaian berita surat khabar yang ditampal penunjuk perasaan di rumahnya dua hari lepas. Baru hari ini dia berani keluar rumah setelah himpunan orang ramai sudah bersurai. Kelihatan halaman rumah penuh dengan sampah sarap, plastik makanan ringan, dan cebisan mercun, bersepah-sepah hingga ke tempat letak kereta.

Tangannya terketar-ketar mengambil jersi bernombor 17 dengan nama Hasyim yang sudah bergumpal dan hampir terbakar di atas lantai. Hanya bendera Malaysia sahaja yang masih jelas pada jersi itu. Nama dan nombor yang suatu ketika dahulu pernah menjadi kebanggaan, sudah tidak kelihatan kerana kesan terbakar. Dengan tangannya itu juga dia menggosok-gosok bahagian nama dan nombor itu agar kelihatan lebih elok sedikit, lalu dipanggil isterinya.

“Mah, mari ke sini sekejap tolong saya.”

“Ya bang sekejap, saya datang ni.”

“Ada apa bang?”

“Bawa masuk ke dalam. Tolong cucikan bersih-bersih.” Hasyim menghulurkan baju itu kepada Hasyimah. Ada manik-manik jernih yang meniti di tepi matanya.

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa November 2015)

WAKAF ISTIQAMAH

Oleh Husna Nazri

WAKAF kayu itu sudah sekian lama tersergam di situ. Di kawasan pencil yang memisahkan antara sebuah tanah perkuburan dengan jalan raya utama yang menghubungkan kampung pendalaman ini dengan pekan terdekat. Ciri-ciri binaannya yang berbentuk tradisional pada kelarai dinding serta sutuh perabung menunjukkan wakaf ini sudah sekian lama wujud di sini. Barangkali sudah menjangkau puluhan atau ratusan tahun lamanya. Panggilan “wakaf” pada binaan klasik ini memberikan konotasi makna yang cukup tersirat kepada kariah penduduk yang memberikan pengertian bahawa di situlah tempat berhenti atau ruang merehatkan diri selepas seharian berpenat lelah menjalankan urusan kehidupan.

Menurut nenek moyang kami, sejarah pernah menceritakan bahawa di sekitar wakaf inilah tempat para pejuang Melayu zaman silam berkumpul bagi mengatur strategi menentang musuh kolonial yang pernah menjajah tanah air ini. Di sinilah juga diceritakan orang tentang kebangkitan semangat peribumi penduduk unuk bersatu melawan penjajah yang ingin menguasai kawasan di sebelah timur negeri.

Apabila tanah perkuburan mulai wujud di sebelah wakaf ini pada tahun-tahun terakhir ini, orang kampung menjadikan binaan ini sebagai tempat rehat selepas upacara pengebumian waris yang meninggal dunia.

Kewujudan replika untuk rehat itu seumpama penghubung kepada dua nilai antara dunia zahir dengan alam batin, iaitu antara ruang maujud di bumi nyata dengan sisi rohani yang ghaib dan tersembunyi. Beristirahat di pangkin kayu hadapan wakaf purba itu seperti berada di antara dua persimpangan, iaitu duniawi dan ukhrawi. Pangkin itu bagaikan sebuah jeti di birai kuala yang  menanti sesiapa segara yang tidak terjangkau oleh pandangan mata jasmani.

Sesetengah penduduk menggelari wakaf kayu ini dengan panggilan “wakaf istiqamah” atau “wakf iktikaf”, manakala kalangan anak muda pula mudah meluncurkan lidah dengan menggelarnya “wakaf musafir”. Wakaf berbentuk lama itu bukan sekadar tempat persinggahan kariah penduduk berhimpun tatkala majlis kematian berlangsung di tanah perkuburan tetapi fungsinya lebih dariapda itu. Di bahagian dalam wakaf itu, buku agama dan fiksyen tersusun di atas dua rak almari, manakala di sebelah tepinya pula sebuah telaga lama masih berfungsi menyantuni penduduk yang ingin menikmati dingin air perigi yang jernih berkaca, yang disalurkan melalui mata air di bawah dasar tanah paling bawah. Paling menakjubkan, di tengah-tengah wakaf tertegak tiang kayu utuh yang diukir dengan kalimah ayat suci al-Quran yang tersusun agam. Ada yang menggelar tiang ini dengan panggilan rukun keimanan atau pancang syahadah kerana tertera jelas ukiran kalimah tauhid  yang mengagungkan Allah dan Rasulullah.

(Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa Oktober 2015)

 

 

ABNORMAL SEORANG GURU

Oleh Shahkang

LEMBARAN laporan makmal merangkap salah satu komponen kerja khusus tingkatan empat itu sudah berlainan  rupa. Contengan dakwat merah ada di mana-mana sahaja ruangan kosong.

Cikgu Shaheer tidak berganjak kedudukan dari meja di bilik guru sekian lama. Dia setia menyemak satu per satu laporan makmal pelajar. Dia menghela nafas panjang berulang kali. Setiap kali nada kecewa itu muncul, tangannya lebih galak mencoret sesuatu.

“Tapi Cikgu Shamsiah tak pernah pun buat begini!” Nama  guru asal subjek Fizik yang kini sedang cuti bersalin mengisi kotak perbualan. Danial, pelajar Tingkatan 4 Musytari melancarkan protes atas markah rendah diperoleh untuk laporan makmal berkenaan. Hukum Newton Kedua. Hanya 30. Markah atas pagar antara lulus dan gagal.

Cikgu Shaheer merengkuh salah satu buku rujukan yang disusun menegak, menyelak pantas seraya menyoal. “Kenapa setiap ayat laporan kamu sama dengan halaman 21 buku rujukan ini. Boleh terangkan kepada saya?”

Muka Danial merah padam bersama-sama seribu kerutan di dahi. Mulut bagai diikat dawai kokot. Rasa gelisah dan amarah bertembung lantas membuncahkan konflik terhebat dalam diri.

(Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa September 2015)

Setitis Budi Semarak Kasih

Oleh MOHD. HELMI AHMAD

Rumah itu ada dua bilik. Ruang tamu yang kecil serta bilik air. Hazwani dan rakannya menjadi penyewa sementara di rumah itu. Sambil-sambil itu, mereka bekerja sebagai pelayan di sebuah kedai makan. Katanya, untuk mencari pengalaman dan duit poket sementara menunggu keputusan peperiksaan akhir diumumkan.

Di ruang tamu yang kecil itulah Hazwani mundar-mandir. Dia sendiri tidak pasti tentang apa-apa yang ada dalam fikirannya. Fikirannya menjadi sesempit ruang itu. Yang pasti, perkara itu sangat merunsingkan mindanya. Tidak tahan berdiri Hazwani melabuhkan punggung di kerusi kayu yang ditempatkan di tepi dinding berteman sebuah meja kecil. Dia menongkat dagu di atas meja. Dia membiarkan perasaannya menerawang jauh ke kampung halaman.

“Wani … ayah akan berusaha untuk mendapatkan wang supaya kaudapat sampai ke universiti juga.”

“Perbelanjaannya tinggi ayah.”

“Dah katanya peringkat tertinggi, semestinya belanjanya pun tinggi,” Seloroh Pak Leman. Dia tidak berasakan bebanan yang besar untuk menghantar Hazwani ke universiti. Walhal dia juga tahu belanja untuk memasuki universiti agak tinggi. Apabila ditolak, ditambah, didarab, pendapatannya masih belum mampu menyara keluarga, inikan pula hendak menghantar Hazwani ke universiti. Pak Leman sedar itu semua.

Hazwani masih menanti sisa senyuman ayahnya itu tamat sebelum dia menyambung bicara.

“Ayah perlukan wang untuk perbelanjaan rumah. Adik-adik ramai lagi yang bersekolah.” Dua hujah itu diharap mampu mematikan hasrat ayahnya untuk menghantarnya ke universiti. Benar, masuk universiti merupakan cita-citanya, tetapi bukan sekarang. Dia tidak boleh mementingkan diri sendiri.

‘Bodohlah aku kata orang sekiranya menolak tawaran itu; menolak tuah. Peluang hanya datang sekali,’ bisiknya.

“Tangan, kaki ayah ini masih kuat, sihat. Syukur kepada Allah SWT kerana hingga hari ini Dia meminjamkan kudrat ini kepada ayah,” sambung Pak Leman seraya menadah kedua-dua belah tangannya seperti orang sedang berdoa. Matanya turut memandang atap nipah yang bocor sana sini. Tatkala hujan lebat, dapatlah mereka dilihat “pesta” menadah besin.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa April 2012

Ratapan Sang Pungguk Sepi

Oleh S. FATIMAH SAID

Salam buat pusaramu, teman!” Tubuh alam kupijak perlahan. Terasa sesak meresap dari urat-urat kaki hingga ubun kepala oleh ketangguhan rasa yang ditelan sepanjang zaman. Berasap! Akan tetapi suci batu nisanmu sempat aku usap dengan sejuta keinsafan dari nurani.

“Kenapa kaudatang?”

‘Kerana aku sahabatmu yang paling setia.’ Suara hatiku berbicara sendiri. Terasa rohnya berkeliaran dalam minda ghaibku. Mata hitamku terkatup rapat. Serapat-rapatnya. Namun, tidak mata hatiku.

“Sahabat?” suara dari alam itu berdengung di gegendang telingaku dengan keras. Senada dengan marah yang dipendam seabad lamanya. Sesekali berdesing, mengganggu lorong sempit di telinga untuk mendengar laung azan zohor itu.

“Ya,” ringkas jawapanku. Sungguh, kiranya manusia kampung ini lalu di kawasan ini, pasti mereka tidak teragak-agak untuk mengikat tanganku bersilang tubuh, kemudian menyumbatku di gudang keramat bersama-sama mereka yang diragut akal oleh-Nya.

Sungguh! Namun, aku tidak layak ke gudang itu. Tuhan tahu siapa aku.

“Mana janjimu, kiranya engkau sahabat yang paling

melayang jauh di laut fatamorgana. Aku masih kaku. Lima jari kakiku masih kukuh terpasak di tanah yang ditumbuhi rumput tidak bermisi. Melentuk ke mana sahaja, andai angin bertiup. Tidak pernah membantah hingga aku selalu berkata, rumput ialah makhluk yang paling tenang dan sabar, tetapi misi hidupnya entah.

“Maafkan aku kerana tidak menepatinya.” Sedayanya aku menahan ego untuk tidak membenarkan setitis pun air mata mencium dada tanah di sisi pusaranya.

“Kau munafik!”

“Tidak! Jangan kautuduh aku begitu. Aku ada sebab untuk tidak menunaikan janji itu!”

“Kenapa? Kenapa? Tetapi engkau sudah berjanji bahawa apabila bulan mengambang, engkau akan tunaikannya. Kautahu, aku sudah lama derita? Kautahu, bukan?” aku mendengar suara itu tinggi menahan esak.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa Mac 2012