Home » Nukilan Kreatif

PUSARAN MEMORI PILU

Oleh   Bahtiar Omar

 Berita sedih mangsa lemas melalui televisyen itu membuatkannya terpaku sehingga biskut yang dikunyah masih berkumpul di rongga mulut. Dia menelannya perlahan-lahan, namun terasa berketul-ketul melalui kerongkong yang seakan-akan tersumbat. Dia terbatuk kerananya. Ayah yang berada di situ hanya memerhatikan Rizar terkesima tidak keruan. Anaknya itu dilihatnya sedih memendam perasaan. Keadaan itu difahami oleh Haji Kamarul.

 “Riz sudah bersiap untuk temu ramah esok?”

 “Dah, ayah. Esok Riz pergi dengan Faiz, Syamer dan Cikgu Shiqin.”

 “Baguslah, ayah berdoa semoga Riz berjaya. Jangan lupa membawa alat perakam suara itu.”

          Haji Kamarul menyambung bacaan buku di tangannya. Pada masa yang sama, dia turut menumpang dengar berita daripada televisyen di hadapannya, lagipun berita itu boleh diketahui kembali melalui talian internet daripada telefon bimbitnya. Dia juga duduk berehat sebelum menyambung talaqi al-Quran bersama-sama seorang ustaz yang datang ke rumah sebanyak dua kali seminggu. Ibu pula sibuk di dapur.

          Rizar meminta izin untuk masuk ke dalam biliknya. Di dalam bilik itu, dia melihat beberapa gambar dan maklumat daripada keratan akhbar yang disusun di bawah cermin meja. Dia menelitinya. Air matanya bergenang, teringat akan saat cemas yang pernah dihadapi. Ingatannya tentang peristiwa itu masih kukuh. Kehilangan teman rapat masih terasa. Iktibar kejadian menyemarakkan iltizam anak remaja ini membaiki diri.

***

(rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mac 2017)

Melakar Impian

Oleh   Nur Shafiqa Zailani

Rafhanah menguak tingkap biliknya luas untuk menjemput masuk kehadiran angin pagi yang membelai lembut kulitnya. Dia memejamkan kelopak matanya sebentar untuk menikmati kesegaran bayu yang bertiup sepoi-sepoi bahasa. Indahnya terasa berada di sebuah desa sebegini yang tidak dicemari oleh “tangan” rakus dalam merencanakan pembangunan yang pesat serta akhirnya membawa pencemaran alam dan pemanasan global yang agak serius pada masa ini. Ucapan jutaan syukur dipanjatkan kepada Allah kerana masih membenarkannya bernafas dalam udara yang masih segar dan menyamankan di desa tempat kelahirannya ini. Dia kemudian berteleku sebentar di meja bacaannya yang hampir reput dimamah anai-anai.

          “Alangkah indahnya jika angan-angan boleh bertukar menjadi realiti,” fikirnya. Dia gadis genit yang punya impian, namun sering diperlekehkan oleh masyarakat di sekitarnya, bahkan ibunya sendiri. Rafhanah ingin menjadi pereka kasut setaraf idolanya, Jimmy Choo, dan akhirnya berjaya menghasilkan jenama kasutnya sendiri suatu masa nanti. Dia gemar menghasilkan lakaran rekaan kasut dan mengumpulkannya untuk menjadi portfolio. Siapa tahu akan ada pihak yang berminat terhadap semua lakarannya itu nanti? Tuah di badan tiada sesiapa yang tahu?

          Namun begitu, yang menyedihkan tangkai hatinya ialah ibunya sendiri meragui bidang kerjaya seperti itu yang menurutnya tidak dapat memberikan gaji yang tetap berbanding dengan profesion seperti doktor atau jurutera. Hal ini berbeza daripada ayahnya yang sentiasa yakin dengan bakat terpendam yang dimilikinya dan tidak jemu memberikan dorongan serta kata semangat kepadanya agar berjaya mencapai impiannya menjadi pereka kasut yang terkenal pada masa depan.

          “Ibu kurang bersetuju dengan pilihan yang Hana inginkan itu,” suara ibu sedikit keras menyuarakan pendapatnya pada suatu malam.

***

(Rencana ini dipetik daaripada majalah Dewan Siswa Mac 2017)

Mawar IBU

Oleh Nor Hafiza Selamat

Jauh di sanubari hati, air mata bergenang tatkala mengimbau peristiwa yang saban tahun berlalu. Di perkampungan Jertih, Terengganu, angin mengusap pipi dengan lembut, udara yang dihirup terasa nyaman menandakan bahawa dia masih bertahan sehingga sekarang. Waktunya ditemani hanya dengan kicauan burung yang riang melayangkan sayap secara berkelompok. Kehidupan burung itu jauh berbeza daripada dirinya yang tinggal bersendirian hanya bertemankan memori yang sarat dengan ranjau dalam menjalani kehidupan. Walaupun hanya bertemankan memori, dirinya sering mendekatkan diri kepada Allah yang Satu. Setiap kali selesai solat, doa dititipkan buat insan tersayang yang pernah singgah menyinari hidupnya walaupun hanya seketika. Air mata juga jatuh berguguran memohon ampun kepada Allah supaya hidupnya sentiasa di bawah keredaan-Nya.

          Sejurus selepas solat asar, dia duduk berteleku di hujung katil. Peristiwa lama itu ligat bermain dalam ingatannya. Hakimi, Hakimi dan Hakimi. Kenangan yang manis dan tidak akan dilupakannya kerana pengakhirannya disudahi tragedi pahit. Hasil perkahwinannya, Siti Baiduri dan Hakimi Adam Song, terasa kebahagiaannya walaupun mereka duduk jauh daripada keluarga dan menetap di rantau orang. Hakimi anak kelahiran Sabah dan bekerja di sana sebagai kelasi kapal.  Hidupnya enam bulan di lautan dan enam bulan lagi di darat, iaitu bersama-sama isteri tercinta. Oleh hal yang demikian, dia, iaitu Siti Baiduri, terpaksa akur berjauhan dengan keluarganya kerana sudah memang menjadi kewajipannya untuk berada di sisi suaminya.

Hakimi berasa amat gembira kerana dirinya sentiasa dalam keadaan yang tenang sejak beristerikan Siti Baiduri. Hidup mereka bertambah serinya apabila Siti Baiduri disahkan mengandung. Namun demikian, apakan daya? Detik manis yang sepatutnya mereka kongsi bersama-sama terpaksa dilepaskan begitu sahaja kerana tugas Hakimi untuk berkhidmat di lautan sudah bermula. Berat sahaja hatinya untuk meninggalkan Siti Baiduri. Sebelum berangkat, Hakimi sempat memberikan kucup mesra di ubun rambut isterinya. Siti Baiduri terasa bahagianya untuk bersama-sama Hakimi, suami tercinta, amatlah singkat.

***

Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Februari 2017

 

SEPUCUK SURAT DARIPADA ANA

Oleh   Wadiassofi Jaafar

 Jamilah berasa gembira. Persahabatan yang terjalin antara dia dengan sahabatnya, Ana Balqis, menjadi saat manis yang sukar untuk dilupakan. Walaupun terpaksa berpisah kerana menuntut ilmu, Jamilah tetap mengingati sahabatnya itu.

          Sejak melanjutkan pengajian di Universiti Kebangsaan Malaysia, Ana Balqis terpaksa berpisah daripada Jamilah. Demi cita-cita, Ana Balqis terpaksa melupakan persahabatan yang terjalin itu buat sementara.

          Saat bersama-sama ketika menuntut ilmu sewaktu di Sekolah Menengah Sultan Ibrahim menjadi kenangan manis yang tidak dapat dilupakan oleh Jamilah. Walaupun ketika itu Jamilah berada dalam tingkatan empat dan Ana Balqis dalam tingkatan lima, keakraban mereka jelas terpancar pada wajah masing-masing.

          Jamilah tinggal sekampung dengan Ana Balqis. Keakraban mereka mendapat pujian daripada keluarga masing-masing. Jamilah begitu merindui persahabatan yang sudah lama terjalin antara mereka.

          Jamilah tidak mahu jalinan persahabatan yang terbina itu hancur di pertengahan jalan. Seboleh-bolehnya Jamilah mahu landasan perhubungan antara mereka terus mekar mewangi di persada persahabatan yang kekal abadi.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Februari 2017)

Anak Orang Sungai

Oleh Jelison Jupin

HUJAN semakin lebat. Aku turun dari bas, kemudian berlari ke arah medan selera universiti. Ruang medan selera itu dipenuhi mahasiswa. Mungkin banyak antara mereka sepertiku, berteduh daripada kehujanan. Bajuku berbintik-bintik basah. Mujurlah tadi aku berlari ke situ, kalau tidak mesti sudah basah kuyup. Kilat di langit sambar-menyambar. Guruh kian kuat berdentum, bersahut-sahutan dengan suara siswa dan siswi.

Aku melilau mencari ruang untuk duduk. Di hujung medan selera itu, terlihat oleh mataku ada kerusi kosong. Aku bergegas duduk. Sedikit kedinginan. Hujan kian lebat. Kadang-kadang ada tempias yang menyapa sehingga tumit kasutku.

“Alex!” sapa seseorang yang menyambar cuping telingaku dalam kebingitan hujan dan suara pelajar itu. Wajahku terdongak daripada mencari-cari novel Hamlet karya William Shakespeare di dalam beg galasku, memerhatikan gerangan pemilik suara itu.

“Sayalah.” Aku berpaling ke arah kanan, Rozita tersenyum kepadaku.

“Hai, Rozita,” sapaku kembali sedikit tenggelam ditelan bingit hujan dan suara yang memenuhi medan selera itu.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa November 2016)

 

Cengal Pasir

Oleh Hashim Latiff

SELEPAS hujan berhenti, Ngah mengambil serawan tali sebesar ibu jari kaki orang dewasa dan sebilah kapak bermata tajam. Dia hendak ke hilir kampung. Dia hendak mengambil upah menebang pokok cengal pasir yang berusia hampir 50 tahun itu. Pokok itu berumbi sebesar tiga pemeluk orang dewasa dan tinggi melangit melepasi kampung. Warga petani dan nelayan menjadikan pokok itu sebagai penanda kampung. Kalau mereka tidak tahu akan jalan untuk pulang ke kampung, mereka akan mencari pokok cengal pasir itu. Pokok itu kepunyaan Ayah Nik. Pada peringkat permulaan, Ayah Nik meminta Abang Jidin menebang pokok itu. Namun begitu, Abang Jidin sibuk. Dia ke kampung Alur Pak Ronik. Dia hendak menebang pokok kuin di sana. Kemudian Ayah Nik bertemu dengan Pak Teh Mail. Pak Teh Mail juga tidak ada masa. Dia sudah berjanji dengan Tuk Ketua Hassan hendak ke Tak Bai, menziarahi warisnya yang sakit di sana. Akhirnya dia meminta pertolongan daripada Ngah.

Ngah tidak ada masalah untuk menjalankan kerja sedemikian. Cukup mudah. Namun begitu, jika tidak ada pengalaman dan keberanian, kerja yang senang menjadi payah dan sukar, apalagi apabila ditugaskan untuk mengerat batang kelapa tanpa menumbangkan pokok itu. Namun demikian, bagi Ngah, semua itu sudah menjadi asam garam buatnya. Tidak ada keresahan atau ketakutan merimbun di dalam dirinya untuk menjalankan kerja mencari seraup rezeki yang halal. Peluhnya yang jatuh bertaburan di dada bumi ialah kerajinannya. Urat yang timbul di lengannya ketika mengerat kayu atau batang kelapa ialah keikhlasan dan ketulusan hatinya. Apa-apa yang dilakukan bukan untuk dirinya, tetapi buat adiknya yang masih di alam pengajian.

“Baik engkau cari kerja lain, Ngah. Inikan kerja bahaya. Sudah banyak yang maut dibidas serpihan kayu sewaktu membuat kerja menebang pokok ini!” resah nada suara Umar ketika mereka bertemu di hujung sawah.

“Nak cari kerja apa lagi? Nak suruh aku jadi kuli panjat bukit kandar getah?” Ngah membalas kata-kata Umar. Dia masih mengasah mata kapak. “Tapi…” Umar gantung pertanyaan di situ. “Umar, adik aku sedang belajar di pusat pengajian tinggi. Dia memerlukan wang belanja. Rebah bangun, aku kena bantu dia!” tekad Ngah.

“Dengan mempertaruhkan nyawa engkau?” tanya Umar. Ngah mengangguk. Dia berhenti mengasah mata kapak. Dia merenung jauh ke hadapan. Dia tidak merungut meskipun sudah menjadi yatim piatu pada usia remaja.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa November 2016)

Balai Perlepasan

Oleh Syeeda Koppeli

RUANG balai perlepasan sesak dan padat dengan manusia. Pelbagai aksi dapat ditonton. Ada yang berlari-lari anak menggalas beg sandang besar, ada yang lenggang kangkung menolak troli yang sarat dengan beg, cenderamata, hatta anak mereka turut diletakkan di dalam troli. Zarith berdiri di tengah-tengah lautan manusia, betul-betul menghadap skrin yang sedang memaparkan jadual penerbangan. Beg sandang berwarna kelabu jenama Karrimor, yang digalas, dirasakan berat benar, seperti mahu patah bahunya. Perlahan-lahan dia berjalan menuju ke arah balai perlepasan. Air muka gadis berusia 18  tahun ini keruh. Rambut panjang berwarna perang semula jadi dilepas bebas tidak disikat. Ini kali pertama dia menaiki kapal terbang, namun dia tidak kekok langsung. Dia sudah lali melakukan semua perkara sendiri, bahkan dia akan kekok jika berteman ketika melaksanakan sebarang tugasan.

Lelah rasanya berjalan sejauh ini untuk sampai ke balai perlepasan K. Zarith melabuhkan punggung di atas kerusi yang disediakan di hadapan balai perlepasan. Kemudahan, seperti tempat untuk mengecas alat elektronik, tandas yang bersih, dan kerusi yang tersusun rapi, jelas menunjukkan penerbangan ini mesra pelanggan walaupun mengenakan tambang yang murah dan rendah kepada pengguna. Kemudahan asas, termasuklah tempat duduk, juga disediakan dalam variasi yang menarik dan mementingkan keselesaan, sama ada untuk keluarga atau individu. Beberapa orang remaja duduk sekelompok di hadapan tempat mengecas alat elektronik mereka. Pandangan Zarith dan mereka berlaga. Zarith melemparkan sekuntum senyuman. Satu lagi sebelum kehidupannya akan berubah. Air muka yang keruh tadi perlahan-lahan berubah tona. Otaknya berputar ligat, sekali gus memberikan sedikit tekanan yang menyebabkan pening.

“Bidang peragaan ini tidak akan sesekali menjamin masa depan kamu. Satu hari nanti, kamu akan tua, tiada sesiapa akan mengambil kamu bekerja,” laju tangan tua ayahnya memangkas pokok bunga raya yang ditanam di hadapan rumah mereka. Urat hijau berselirat sudah mula timbul membuktikan ayahnya itu sudah bekerja terlalu keras untuk membesarkan mereka adik-beradik. Pokok bunga raya itu ditanam sejajar untuk dijadikan pagar. Kreatif dan menjimatkan wang.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Oktober 2016)

Cerita Sara Leong

Oleh Malim Ghozali PK

BAGAN itu kini dirundung kesepian-laksana pusara tua yang sudah tidak dipedulikan lagi. Bagan itu telah wujud sejak lama. Mungkin seratus tahun atau lebih. Mengikut cerita nenek Sara Leong, di bagan itulah leluhur mereka mendarat setelah berminggu-minggu membelah Laut China Selatan, berjuang dengan ombak dan ribut. Banyak juga yang kecundang di tengah lautan, apabila kapal mereka karam dipukul taufan atau menjadi mangsa lanun di Selat Siam.

Kenangan itu bermain-main di benaknya. Dia terbayangkan betapa hampir setiap petang selepas waktu sekolah, Abang Tamrin akan bersama-sama Sara di jeti bagan. Kadang-kadang Sara menemani Abang Tamrin memancing sembilang. Pada masa-masa yang lain, mereka menelaah kerja sekolah di bawah pokok jambu laut. Hanya ada sebatang pokok jambu laut di jeti itu. Daunnya cukup lebat dan memberikan teduhan yang lumayan. Pada musim berbunga, banyak burung kelicap berterbangan dari ranting ke ranting.

Sudah lama dia tidak kembali ke bagan. Sebenarnya tiada lagi urusan yang menyebabkan dia harus kembali ke situ. Ayah dan ibunya sudah lama pergi. Rumah pusaka juga sudah dijual. Di atas tapaknya kini terdiri sebuah stesen minyak. Hampir semua sepupunya sudah berpindah ke bandar lain. Ada juga yang tinggal di luar negara.

Kenanganlah yang membawanya semula ke bagan setelah sekian lama meninggalkannya. Dia ingin menyegarkan semula kenangan lama di wilayah itu.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Oktober 2016)

Seteguh Kasihmu

Oleh Ummi Nabilah Mat Adam

BEG sekolah dicampak kasar di atas lantai kamar tidur. Wajahnya masam mencuka dengan bibir memuncung. Nafasnya naik turun kerana emosi tidak stabil. Bibirnya yang dipakai pelembap bibir diketap geram. Pintu bilik yang dikunci dipandang sepi. Lantas, Elyana berbaring di atas katil. Pintu bilik diketuk dari luar.

“Elyana, buka pintu. Elyanan …” suara kakaknya, Erisya, menerjah ke halwa pendengaran telinga.

Elyana serabut. Ketukan bertalu-talu membuatkan telinga berasa bingit. Dia mendengus kasar. Apakah lagi yang dimahukan oleh kakaknya? Dia bangkit dari katil lalu membuka pintu bilik dengan kasarnya.

“Kakak nak apa lagi?” Nada mendatar suara Elyana bersuara.

“Kita masih belum habis bincang, Elyana …” Lengan Elyana cuba dipegang oleh Erisya.

Pantas Elyana menepis, tidak suka perlakuan kakaknya. Wajah Erisya berubah terkejut melihat sikap adiknya yang berusia 16 tahun. Gadis sunti itu semakin pandai memberontak. Elyana cuba menyentuh lengan Erisya, tetapi ditengking oleh Elyana.

“Boleh tak kalau kakak jangan sentuh saya? Kakak nak apa? Tidak cukup lagikah?” Elyana meninggikan suara, benar-benar rimas dengan kemunculan Erisya sejak tiga hari lalu.

“Sejak bila kamu kurang ajar, Elyana? Ini kakak kandung kamu. Hei…” belum sempat Erisya mahu meneruskan bicara, muncul Pak Jamil menyampuk.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Sept 2016)

Kancil, X-trail dan Sebuah Bengkel

Oleh Abang Median Abang Said

LANGIT berat pada petang itu akhirnya runtuh menghunjamkan bilah gerimis di atas jalan. Bandar raya Kuching kebasahan. Angin petang pasti kuat di luar. Dahan kecil bergoyang dipuput angin. Nasib baik tidak disertai guruh yang memekik seperti selalu. Awan hitam yang membuntingkan hujan sudah menjadi rutin pula biarpun sudah bulan Februari. Situasi yang seolah-olah musim tengkujuh. Semuanya berebut-rebut melahirkan hujan.

Kereta pula berhimpit-himpitan ingin keluar daripada kesesakan. Semua itu lumrah selepas pukul lima petang. Trafik merangkak dari segenap penjuru. Kereta berlumba-lumba melampiaskan ketidaksabaran pemandunya yang ingin emnamatkan seksaan batin di garisan penamat, iaitu di pintu pagar rumah. Kereta besar menjerit menunjukkan kesombongan pemamndunya. Semuanya menjadikan penumbang kepada tekanan darah penghuni kota. Aku tenang memandu. dalam usiaku yang kian mencecah usia persaraan, ketenangan sentiasa menemaniku. Aku menolak tombol gear tanpa rasa kalut. Aku tidak pula pernah rasa kerdil biarpun setiap hari aku hanya memamandu kereta Kancil lama yang berkuasa 660 cc sahaja. Biarpun anak dan isteriku sering berleter menyuruh aku membeli kereta baharu, aku tidak menghiraukan rengekan mereka itu. Persis budak hingusan. Biarlah. Aku senang dan tenang dengan tidak menanggung hutang.

Sewaktu kereta Kancil kelabuku melalui jalan kereta api, tiba-tiba keretaku bergerak tersengguk-sengguk. Enjin kereta pula mengeluarkan bunyi yang agak kasar. Jarum suhu kereta juga mencanak naik. Pergerakan yang tersengguk-sengguk, lalu akhirnya berhenti terus. Bahagian bonet enjin juga kelihatan mengeluarkan asap. Semua kereta menjerit dengan bunyi hon yang panjang. Pedal minyak sengaja ditekan untuk menunjukkan protes pada keretaku yang menghalang laluan mereka. Menderum kereta mereka.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Sept 2016)