Home » Nukilan Kreatif (Page 2)

Balai Perlepasan

Oleh Syeeda Koppeli

RUANG balai perlepasan sesak dan padat dengan manusia. Pelbagai aksi dapat ditonton. Ada yang berlari-lari anak menggalas beg sandang besar, ada yang lenggang kangkung menolak troli yang sarat dengan beg, cenderamata, hatta anak mereka turut diletakkan di dalam troli. Zarith berdiri di tengah-tengah lautan manusia, betul-betul menghadap skrin yang sedang memaparkan jadual penerbangan. Beg sandang berwarna kelabu jenama Karrimor, yang digalas, dirasakan berat benar, seperti mahu patah bahunya. Perlahan-lahan dia berjalan menuju ke arah balai perlepasan. Air muka gadis berusia 18  tahun ini keruh. Rambut panjang berwarna perang semula jadi dilepas bebas tidak disikat. Ini kali pertama dia menaiki kapal terbang, namun dia tidak kekok langsung. Dia sudah lali melakukan semua perkara sendiri, bahkan dia akan kekok jika berteman ketika melaksanakan sebarang tugasan.

Lelah rasanya berjalan sejauh ini untuk sampai ke balai perlepasan K. Zarith melabuhkan punggung di atas kerusi yang disediakan di hadapan balai perlepasan. Kemudahan, seperti tempat untuk mengecas alat elektronik, tandas yang bersih, dan kerusi yang tersusun rapi, jelas menunjukkan penerbangan ini mesra pelanggan walaupun mengenakan tambang yang murah dan rendah kepada pengguna. Kemudahan asas, termasuklah tempat duduk, juga disediakan dalam variasi yang menarik dan mementingkan keselesaan, sama ada untuk keluarga atau individu. Beberapa orang remaja duduk sekelompok di hadapan tempat mengecas alat elektronik mereka. Pandangan Zarith dan mereka berlaga. Zarith melemparkan sekuntum senyuman. Satu lagi sebelum kehidupannya akan berubah. Air muka yang keruh tadi perlahan-lahan berubah tona. Otaknya berputar ligat, sekali gus memberikan sedikit tekanan yang menyebabkan pening.

“Bidang peragaan ini tidak akan sesekali menjamin masa depan kamu. Satu hari nanti, kamu akan tua, tiada sesiapa akan mengambil kamu bekerja,” laju tangan tua ayahnya memangkas pokok bunga raya yang ditanam di hadapan rumah mereka. Urat hijau berselirat sudah mula timbul membuktikan ayahnya itu sudah bekerja terlalu keras untuk membesarkan mereka adik-beradik. Pokok bunga raya itu ditanam sejajar untuk dijadikan pagar. Kreatif dan menjimatkan wang.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Oktober 2016)

Cerita Sara Leong

Oleh Malim Ghozali PK

BAGAN itu kini dirundung kesepian-laksana pusara tua yang sudah tidak dipedulikan lagi. Bagan itu telah wujud sejak lama. Mungkin seratus tahun atau lebih. Mengikut cerita nenek Sara Leong, di bagan itulah leluhur mereka mendarat setelah berminggu-minggu membelah Laut China Selatan, berjuang dengan ombak dan ribut. Banyak juga yang kecundang di tengah lautan, apabila kapal mereka karam dipukul taufan atau menjadi mangsa lanun di Selat Siam.

Kenangan itu bermain-main di benaknya. Dia terbayangkan betapa hampir setiap petang selepas waktu sekolah, Abang Tamrin akan bersama-sama Sara di jeti bagan. Kadang-kadang Sara menemani Abang Tamrin memancing sembilang. Pada masa-masa yang lain, mereka menelaah kerja sekolah di bawah pokok jambu laut. Hanya ada sebatang pokok jambu laut di jeti itu. Daunnya cukup lebat dan memberikan teduhan yang lumayan. Pada musim berbunga, banyak burung kelicap berterbangan dari ranting ke ranting.

Sudah lama dia tidak kembali ke bagan. Sebenarnya tiada lagi urusan yang menyebabkan dia harus kembali ke situ. Ayah dan ibunya sudah lama pergi. Rumah pusaka juga sudah dijual. Di atas tapaknya kini terdiri sebuah stesen minyak. Hampir semua sepupunya sudah berpindah ke bandar lain. Ada juga yang tinggal di luar negara.

Kenanganlah yang membawanya semula ke bagan setelah sekian lama meninggalkannya. Dia ingin menyegarkan semula kenangan lama di wilayah itu.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Oktober 2016)

Seteguh Kasihmu

Oleh Ummi Nabilah Mat Adam

BEG sekolah dicampak kasar di atas lantai kamar tidur. Wajahnya masam mencuka dengan bibir memuncung. Nafasnya naik turun kerana emosi tidak stabil. Bibirnya yang dipakai pelembap bibir diketap geram. Pintu bilik yang dikunci dipandang sepi. Lantas, Elyana berbaring di atas katil. Pintu bilik diketuk dari luar.

“Elyana, buka pintu. Elyanan …” suara kakaknya, Erisya, menerjah ke halwa pendengaran telinga.

Elyana serabut. Ketukan bertalu-talu membuatkan telinga berasa bingit. Dia mendengus kasar. Apakah lagi yang dimahukan oleh kakaknya? Dia bangkit dari katil lalu membuka pintu bilik dengan kasarnya.

“Kakak nak apa lagi?” Nada mendatar suara Elyana bersuara.

“Kita masih belum habis bincang, Elyana …” Lengan Elyana cuba dipegang oleh Erisya.

Pantas Elyana menepis, tidak suka perlakuan kakaknya. Wajah Erisya berubah terkejut melihat sikap adiknya yang berusia 16 tahun. Gadis sunti itu semakin pandai memberontak. Elyana cuba menyentuh lengan Erisya, tetapi ditengking oleh Elyana.

“Boleh tak kalau kakak jangan sentuh saya? Kakak nak apa? Tidak cukup lagikah?” Elyana meninggikan suara, benar-benar rimas dengan kemunculan Erisya sejak tiga hari lalu.

“Sejak bila kamu kurang ajar, Elyana? Ini kakak kandung kamu. Hei…” belum sempat Erisya mahu meneruskan bicara, muncul Pak Jamil menyampuk.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Sept 2016)

Kancil, X-trail dan Sebuah Bengkel

Oleh Abang Median Abang Said

LANGIT berat pada petang itu akhirnya runtuh menghunjamkan bilah gerimis di atas jalan. Bandar raya Kuching kebasahan. Angin petang pasti kuat di luar. Dahan kecil bergoyang dipuput angin. Nasib baik tidak disertai guruh yang memekik seperti selalu. Awan hitam yang membuntingkan hujan sudah menjadi rutin pula biarpun sudah bulan Februari. Situasi yang seolah-olah musim tengkujuh. Semuanya berebut-rebut melahirkan hujan.

Kereta pula berhimpit-himpitan ingin keluar daripada kesesakan. Semua itu lumrah selepas pukul lima petang. Trafik merangkak dari segenap penjuru. Kereta berlumba-lumba melampiaskan ketidaksabaran pemandunya yang ingin emnamatkan seksaan batin di garisan penamat, iaitu di pintu pagar rumah. Kereta besar menjerit menunjukkan kesombongan pemamndunya. Semuanya menjadikan penumbang kepada tekanan darah penghuni kota. Aku tenang memandu. dalam usiaku yang kian mencecah usia persaraan, ketenangan sentiasa menemaniku. Aku menolak tombol gear tanpa rasa kalut. Aku tidak pula pernah rasa kerdil biarpun setiap hari aku hanya memamandu kereta Kancil lama yang berkuasa 660 cc sahaja. Biarpun anak dan isteriku sering berleter menyuruh aku membeli kereta baharu, aku tidak menghiraukan rengekan mereka itu. Persis budak hingusan. Biarlah. Aku senang dan tenang dengan tidak menanggung hutang.

Sewaktu kereta Kancil kelabuku melalui jalan kereta api, tiba-tiba keretaku bergerak tersengguk-sengguk. Enjin kereta pula mengeluarkan bunyi yang agak kasar. Jarum suhu kereta juga mencanak naik. Pergerakan yang tersengguk-sengguk, lalu akhirnya berhenti terus. Bahagian bonet enjin juga kelihatan mengeluarkan asap. Semua kereta menjerit dengan bunyi hon yang panjang. Pedal minyak sengaja ditekan untuk menunjukkan protes pada keretaku yang menghalang laluan mereka. Menderum kereta mereka.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Sept 2016)

 

Suara Hati Menukil Puisi Dedikasi

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

KITA tahu bahawa puisi ialah pengucapan suara hati yang santun dan menyentuh perasaan. Namun begitu, penghasilannya bukanlah semata-mata menurut emosi. Falsafah dan pendidikan kental teradun kemas dalam puisi dedikasi. Mengapa? Jawapannya mudah. Puisi dedikasi menghargai seseorang atau sesuatu. Oleh itu, pastilah nukilannya yang terindah dan terbaik serta benar-benar menggambarkan keikhlasan dan kesungguhan.

Puisi pada bulan ini membiaskan dedikasi yang ketara, walaupun hanya sebuah yang mengungkapkan kata “dedikasi”.

Sajak “Bahasa Merentas Masa” menyuarakan hasrat anak muda kepada golongan yang seangkatan dengannya. Penulis mencatatkan sejarah kegemilangan bahasa Melayu sebagai lingua franca sepelosok dunia. Malangnya, bahasa bertuhankan sekularisme sehingga teralpa nasib bangsa.

Oleh sebab itu, penulis menyeru, mari kita tegakkan bangsa, tegakkan bahasa ibunda kita walau bahasa merentas masa jangan biarkan tersadung di tengah kata.

Puisi ini didedikasikan kepada semua anak pascamerdeka, yang dianggap oleh penulis sebagai “perwira bangsa”. Selain itu, sesiapa pun yang cinta akan bahasa Melayu pasti akan turut terkesan kerana seruannya itu mengenai semua agar memelihara keutuhan bahasa kita. Bersempena dengan perayaan Hari Kebangsaan pada bulan Ogos ini, sajak ini amat sesuai dihayati dan diperjuangkan oleh semua.

Dari segi gubahan, penulis perlu berani mengolah ayat dan bait yang lebih mantap dan padat. Elakkan penggunaan kata yang sama, seperti kata “peragut” pada bait keempat.

Sajak dedikasi untuk ahli keluarga, “Lelaki”, sangat memikat. Bentuknya susunan juga berlainan, seolaolah menggambarkan “rahsia” dan liku kehidupan “lelaki” yang banyak berjasa dalam hidupnya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Ogos 2016)

 

Posted in: Ulasan Puisi

Kerana Dia Seorang Ayah

Oleh Siti Noraien Razali

AYAH, kenapa ayah bekerja kuat?” tanya budak comel  bertocang dua dan berbaju kurung hijau. Misai lelaki itu diusap-usap bagai mahu dirapikan. Rimas barangkali. Lelaki itu hanya tersenyum melihat gelagat budak perempuan yang hampir mencecah enam tahun usianya.

“Ayah kenalah bekerja kuat. Nak membesarkan anak ayah. Nak beri anak ayah hidup selesa. Nak beri mak kamu kesenangan. Itu tugas ayah, nak. Tanggungjawab sebagai ayah,” jawab lelaki itu. Budak perempuan itu hanya mengangguk-anggukkan kepalanya. Mungkin memahami patah perkataan lelaki dihadapannya itu.

Syuhada terjaga daripada lamunannya. Kenangan sewaktu kecil menggamit kembali dalam benak fikirannya. Kenangan silam yang manis, yang tidak mampu diulang kembali.

“Ayah …,” panggilan keramat itu terluah juga akhirnya. Bola mata Syuhada memandang tepat pada sebujur tubuh yang sedang terbaring di katil hospital. Wayar penuh berselirat dipasang pada badan lelaki di hadapannya itu. Sayu benar hatinya melihat tubuh lelaki yang sangat disayanginya itu dibuat sebegitu rupa. Syuhada melangkah lemah menuju ke katil tersebut. Ditenung dalam-dalam wajah ayah. Urat tua yang timbul di tangan ayahnya kelihatan. Tangan inilah yang membesarkannya. Ya, tangan ini juga digunakan untuk mencari rezeki. Siang malam membanting tulang demi membesarkan anaknya.

“Ayah … adik rindu akan ayah. Bangunlah ayah. Adik rindu nak bercerita dengan ayah. Adik rindu nak menatap mata ayah. Adik rindu nak mendengar suara ayah. Bangunlah ayah,” rayu Syuhada sayu.  Tidak kuat rasanya melihat keadaan ayahnya itu. Rindu benar hatinya ingin berbicara dengan ayah. Kalau boleh diundurkan waktu, ingin sahaja dia mendakap tubuh lelaki tua itu. Ingin sahaja dia berada 24 jam di sisi ayah. Berbual sampai penat dengan ayah. Tidak mahu berpisah daripada ayahnya. Namun demikian, apakan daya? Takdir ditentukan oleh Yang Di Atas Sana. Dia reda dengan semua ini.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Julai 2016)

Bukan Kupinta Bulan di Awan

Oleh Sara Salwana

JEJAKKU berasa kaku di sini. Di tempat yang belum pernah aku duduki sepanjang hayatku walau aku darah dagingnya. Seingat aku, tidak pernah secalit pun aku merasakan kasihnya, apatah lagi untuk menikmati dakap lembutnya. Untuk memijak istananya yang indah ini aku seperti bermimpi. Dia dan daerah ini tidak pernah pun memandikan aku dengan kasih sayang. Walau aku anaknya. Sekalipun aku tidak pernah mencerna alam kanak-kanakku di sini. Apa-apa lagi untuk mengusap pagiku dengan embun di hujung daun, menyedut sinar suria di kaki langit, serta mendengar alun kicau sang unggas. Untuk menyumbat kerongkongku dengan isi bumi yang ada di sini pun amat mustahil. Aku hanya berpeluang menikmati semua ini ketika bersama-sama nenek dan ibu sahaja. Ternyata, daerah ini pengasingan buat diriku dari alam realiti hidup yang pernah kutempuhi selama ini.

Aku masih ingat, waktu itu di rumah Mak Lang, ibu saudaraku, sedang diadakan majlis kenduri arwah. Berbagai-bagai juadah enak disediakan. Ayam masak merah, dalca, ikan panggang dan air asam, semuanya cukup menyelerakan tekakku. Anganku apabila siap sedia juadah ini dihidangkan, aku akan makan sepuas-puasnya.

Tetapi lelaki yang menggelarkan dirinya ayahku tiba-tiba datang. Memaksa aku mengikutnya, sedang waktu itu selera makanku membuak-buak. Alasanku tidak dipedulikannya. Dia lebih suka memaksaku.

Dek kerana pujukan Mak Teh aku memaksakan diri membolosi tembok yang tidak ingin kumasuki ini. Kesabaran hatiku bagai ditujah mata lembing, terus koyak rabak. Dahulu telah kututup pintu hatiku untuk mendakap manja tubuh sasa itu. Apa-apa lagi menyebut kalimah “ayah” yang sering dipinta aku menyebutnya setiap kali dia datang berkunjung ke rumah Mak Lang.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2016)

 

Memetik Faedah, Menitip Ibrah

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

UNTUK menghasilkan sesebuah sajak, penulis perlu bijak memetik isi yang relevan, diolah rapi dengan menggunakan bahasa yang mantap dan santun. Karya ini kemudian disemak dari semua aspek agar memberikan manfaat kepada masyarakat. Dalam konteks ini, sajak yang berfaedah biarlah yang memberikan ibrah. Ibrah mengajak manusia merenung dan berfikir tentang sesuatu yang dapat dimanfaatkan.

Sajak pada kali ini merakamkan pelbagai rencam kehidupan. Penulis turut memilih idea/isi yang ditimba daripada realiti dan juga imaginasi masing-masing. Hal ini amat biasa. Yang patut ditekankan ialah pilihan kita itu mestilah digilap sehingga bercahaya dan bermakna. Pembaca memperoleh kepuasan kerana tersisip ilmu dan kemahiran.

Sajak “Memburu Cerlang Kerdipan Bintang” amat ringkas, namun mantap dan membekas ingatan dan harapan. Inti pati hal perjuangan yang mendepani pelbagai keadaan sukar disoroti dengan gaya bahasa yang santun dan bertenaga. Kita perhatikan gaya penulis mengungkapkan kesukaran yang dihadapinya:

Kutiti dingin embun

menyeberangi lebar tasik malam

menyuntikkan getir

dalam suam selimut tidur

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2016)

Posted in: Ulasan Puisi

Anak Bertuah

Oleh Azharuddin Alias

UMI tahu tak, kakak dapat nombor 22 daripada 30 orang pelajar di dalam kelas? Dahlah kakak beajar dalam aliran Sains Tulen, kelas depan pula tu. Aduhai,” kata Zarif kepada umi.

“Betulkah kakak?” tanya umi. Ada nada kerisauan dalam kata-katanya. Kerisauan itu gambaran sikap seorang ibu yang bertanggungjawab.

Aku, yang tengah asyik menonton drama Korea, berpaling ke arah umi lalu menjawab; “Hmm, betul, umi. Kakak dah cuba melakukan usaha yang terbaik, tapi itu sajalah hasilnya.”

“Kakak kurang buat latihan dan ulang kaji pelajaran. Kakak mesti menumpukan perhatian semasa cikgu mengajar, barulah ilmu itu masuk. Bukankah sudah banyak kali umi cakap hal yang macam ini? Takkanlah umi nak cakap beribu-ribu kali lagi,” ujar umi.

“Kakak tu asyik tidur saja dalam kelas, umi. Hari itu adik tengok kakak tidur di dalam kelas waktu cikgu Sejarah mengajar,” kata Zarif lagi. Dia memang pandai mengadu, tetapi aduannya tepat dan berfakta. Zarif tidak melakukan fitnah pun. Dia bercakap jujur selalunya.

“Kakak tidur di dalam kelas? Bertuahnya anak umi,” kata umi dengan penuh kesal sambil memungut beberapa batang penyangkut baju yang bersepah di lantai.

“Kaka mengantuk sangat, umi. Fiza pun tidur juga. Menelaah,” katanya.

“Fiza dapat nombor dua di dalam kelas. Tak apalah dia tidur di dalam kelas pun. Dia dah pandai. Kakak sepatutnya berusaha lebih lagi. Inilah masa yang sesuai untuk kakak mengalahkan Fiza. Kakak akan menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) tahun ini. Lakukan usaha yang terbaik. Pamerkan kesungguhan. Tumpukan perhatian. Jangan malas macam sekarang!” kata umi bertalu-talu seperti M-16 memuntahkan peluru ke arah ratusan musuh.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mei 2016)

Memahami, Menghargai, Berempati

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

SETIAP ungkapan yang terucap atau tercatat mestilah terolah daripada pertimbangan yang wajar, iaitu pemahaman akan sesuatu yang berlaku di seputar seseorang. Pemahaman tersebut menjurus kepada penzahiran penghargaan dan empati.

Puisi bulan ini jelas menggambarkan keprihatinan dan kecaknaan penulis akan isu yang dipilih. Isu keagamaan, pendidikan, kemanusiaan, dan alam sekitar disorot dengan terperincinya serta disimpulkan dengan jitu.

Sajak “Ghairah Anak Muda” melukiskan rasa simpati dan empati penulis remaja akan nasib rakannya yang masih leka dan alpa. Penulis berasa amat khuatir apabila remaja ghairah mengejar hal keduniaan. Penggunaan enam ayat tanya dalam sajak ini menarik. Sekali gus hal ini memberikan isyarat bahawa kes ini dianggap serius oleh penulisnya.

Mengapakah kehidupanmu ghairah ke sana ke mari?

Apakah yang kaukejarkan dalam hidupmu?

Siapakah lebih hebat?

Siapakah yang lebih berkuasa?

Apakah yang engkau puja-puja dalam dunia ini?

Apakah engkau menganggap sesuatu yang engkau miliki kekal lama?

Secara keseluruhannya, masih ada ruang untuk memantapkan sajak ini. Pengisian makna yang dikupas cantik dan akan menjadi lebih jelas apabila ungkapannya dipadatkan dan dipuitiskan. Namun begitu, pengakhiran setiap bait menyimpulkan nasihat. Hal sebegini amatlah baik.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mei 2016)

Posted in: Ulasan Puisi