Home » Nukilan Kreatif (Page 2)

Suara Hati Menukil Puisi Dedikasi

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

KITA tahu bahawa puisi ialah pengucapan suara hati yang santun dan menyentuh perasaan. Namun begitu, penghasilannya bukanlah semata-mata menurut emosi. Falsafah dan pendidikan kental teradun kemas dalam puisi dedikasi. Mengapa? Jawapannya mudah. Puisi dedikasi menghargai seseorang atau sesuatu. Oleh itu, pastilah nukilannya yang terindah dan terbaik serta benar-benar menggambarkan keikhlasan dan kesungguhan.

Puisi pada bulan ini membiaskan dedikasi yang ketara, walaupun hanya sebuah yang mengungkapkan kata “dedikasi”.

Sajak “Bahasa Merentas Masa” menyuarakan hasrat anak muda kepada golongan yang seangkatan dengannya. Penulis mencatatkan sejarah kegemilangan bahasa Melayu sebagai lingua franca sepelosok dunia. Malangnya, bahasa bertuhankan sekularisme sehingga teralpa nasib bangsa.

Oleh sebab itu, penulis menyeru, mari kita tegakkan bangsa, tegakkan bahasa ibunda kita walau bahasa merentas masa jangan biarkan tersadung di tengah kata.

Puisi ini didedikasikan kepada semua anak pascamerdeka, yang dianggap oleh penulis sebagai “perwira bangsa”. Selain itu, sesiapa pun yang cinta akan bahasa Melayu pasti akan turut terkesan kerana seruannya itu mengenai semua agar memelihara keutuhan bahasa kita. Bersempena dengan perayaan Hari Kebangsaan pada bulan Ogos ini, sajak ini amat sesuai dihayati dan diperjuangkan oleh semua.

Dari segi gubahan, penulis perlu berani mengolah ayat dan bait yang lebih mantap dan padat. Elakkan penggunaan kata yang sama, seperti kata “peragut” pada bait keempat.

Sajak dedikasi untuk ahli keluarga, “Lelaki”, sangat memikat. Bentuknya susunan juga berlainan, seolaolah menggambarkan “rahsia” dan liku kehidupan “lelaki” yang banyak berjasa dalam hidupnya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Ogos 2016)

 

Posted in: Ulasan Puisi

Kerana Dia Seorang Ayah

Oleh Siti Noraien Razali

AYAH, kenapa ayah bekerja kuat?” tanya budak comel  bertocang dua dan berbaju kurung hijau. Misai lelaki itu diusap-usap bagai mahu dirapikan. Rimas barangkali. Lelaki itu hanya tersenyum melihat gelagat budak perempuan yang hampir mencecah enam tahun usianya.

“Ayah kenalah bekerja kuat. Nak membesarkan anak ayah. Nak beri anak ayah hidup selesa. Nak beri mak kamu kesenangan. Itu tugas ayah, nak. Tanggungjawab sebagai ayah,” jawab lelaki itu. Budak perempuan itu hanya mengangguk-anggukkan kepalanya. Mungkin memahami patah perkataan lelaki dihadapannya itu.

Syuhada terjaga daripada lamunannya. Kenangan sewaktu kecil menggamit kembali dalam benak fikirannya. Kenangan silam yang manis, yang tidak mampu diulang kembali.

“Ayah …,” panggilan keramat itu terluah juga akhirnya. Bola mata Syuhada memandang tepat pada sebujur tubuh yang sedang terbaring di katil hospital. Wayar penuh berselirat dipasang pada badan lelaki di hadapannya itu. Sayu benar hatinya melihat tubuh lelaki yang sangat disayanginya itu dibuat sebegitu rupa. Syuhada melangkah lemah menuju ke katil tersebut. Ditenung dalam-dalam wajah ayah. Urat tua yang timbul di tangan ayahnya kelihatan. Tangan inilah yang membesarkannya. Ya, tangan ini juga digunakan untuk mencari rezeki. Siang malam membanting tulang demi membesarkan anaknya.

“Ayah … adik rindu akan ayah. Bangunlah ayah. Adik rindu nak bercerita dengan ayah. Adik rindu nak menatap mata ayah. Adik rindu nak mendengar suara ayah. Bangunlah ayah,” rayu Syuhada sayu.  Tidak kuat rasanya melihat keadaan ayahnya itu. Rindu benar hatinya ingin berbicara dengan ayah. Kalau boleh diundurkan waktu, ingin sahaja dia mendakap tubuh lelaki tua itu. Ingin sahaja dia berada 24 jam di sisi ayah. Berbual sampai penat dengan ayah. Tidak mahu berpisah daripada ayahnya. Namun demikian, apakan daya? Takdir ditentukan oleh Yang Di Atas Sana. Dia reda dengan semua ini.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Julai 2016)

Bukan Kupinta Bulan di Awan

Oleh Sara Salwana

JEJAKKU berasa kaku di sini. Di tempat yang belum pernah aku duduki sepanjang hayatku walau aku darah dagingnya. Seingat aku, tidak pernah secalit pun aku merasakan kasihnya, apatah lagi untuk menikmati dakap lembutnya. Untuk memijak istananya yang indah ini aku seperti bermimpi. Dia dan daerah ini tidak pernah pun memandikan aku dengan kasih sayang. Walau aku anaknya. Sekalipun aku tidak pernah mencerna alam kanak-kanakku di sini. Apa-apa lagi untuk mengusap pagiku dengan embun di hujung daun, menyedut sinar suria di kaki langit, serta mendengar alun kicau sang unggas. Untuk menyumbat kerongkongku dengan isi bumi yang ada di sini pun amat mustahil. Aku hanya berpeluang menikmati semua ini ketika bersama-sama nenek dan ibu sahaja. Ternyata, daerah ini pengasingan buat diriku dari alam realiti hidup yang pernah kutempuhi selama ini.

Aku masih ingat, waktu itu di rumah Mak Lang, ibu saudaraku, sedang diadakan majlis kenduri arwah. Berbagai-bagai juadah enak disediakan. Ayam masak merah, dalca, ikan panggang dan air asam, semuanya cukup menyelerakan tekakku. Anganku apabila siap sedia juadah ini dihidangkan, aku akan makan sepuas-puasnya.

Tetapi lelaki yang menggelarkan dirinya ayahku tiba-tiba datang. Memaksa aku mengikutnya, sedang waktu itu selera makanku membuak-buak. Alasanku tidak dipedulikannya. Dia lebih suka memaksaku.

Dek kerana pujukan Mak Teh aku memaksakan diri membolosi tembok yang tidak ingin kumasuki ini. Kesabaran hatiku bagai ditujah mata lembing, terus koyak rabak. Dahulu telah kututup pintu hatiku untuk mendakap manja tubuh sasa itu. Apa-apa lagi menyebut kalimah “ayah” yang sering dipinta aku menyebutnya setiap kali dia datang berkunjung ke rumah Mak Lang.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2016)

 

Memetik Faedah, Menitip Ibrah

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

UNTUK menghasilkan sesebuah sajak, penulis perlu bijak memetik isi yang relevan, diolah rapi dengan menggunakan bahasa yang mantap dan santun. Karya ini kemudian disemak dari semua aspek agar memberikan manfaat kepada masyarakat. Dalam konteks ini, sajak yang berfaedah biarlah yang memberikan ibrah. Ibrah mengajak manusia merenung dan berfikir tentang sesuatu yang dapat dimanfaatkan.

Sajak pada kali ini merakamkan pelbagai rencam kehidupan. Penulis turut memilih idea/isi yang ditimba daripada realiti dan juga imaginasi masing-masing. Hal ini amat biasa. Yang patut ditekankan ialah pilihan kita itu mestilah digilap sehingga bercahaya dan bermakna. Pembaca memperoleh kepuasan kerana tersisip ilmu dan kemahiran.

Sajak “Memburu Cerlang Kerdipan Bintang” amat ringkas, namun mantap dan membekas ingatan dan harapan. Inti pati hal perjuangan yang mendepani pelbagai keadaan sukar disoroti dengan gaya bahasa yang santun dan bertenaga. Kita perhatikan gaya penulis mengungkapkan kesukaran yang dihadapinya:

Kutiti dingin embun

menyeberangi lebar tasik malam

menyuntikkan getir

dalam suam selimut tidur

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2016)

Posted in: Ulasan Puisi

Anak Bertuah

Oleh Azharuddin Alias

UMI tahu tak, kakak dapat nombor 22 daripada 30 orang pelajar di dalam kelas? Dahlah kakak beajar dalam aliran Sains Tulen, kelas depan pula tu. Aduhai,” kata Zarif kepada umi.

“Betulkah kakak?” tanya umi. Ada nada kerisauan dalam kata-katanya. Kerisauan itu gambaran sikap seorang ibu yang bertanggungjawab.

Aku, yang tengah asyik menonton drama Korea, berpaling ke arah umi lalu menjawab; “Hmm, betul, umi. Kakak dah cuba melakukan usaha yang terbaik, tapi itu sajalah hasilnya.”

“Kakak kurang buat latihan dan ulang kaji pelajaran. Kakak mesti menumpukan perhatian semasa cikgu mengajar, barulah ilmu itu masuk. Bukankah sudah banyak kali umi cakap hal yang macam ini? Takkanlah umi nak cakap beribu-ribu kali lagi,” ujar umi.

“Kakak tu asyik tidur saja dalam kelas, umi. Hari itu adik tengok kakak tidur di dalam kelas waktu cikgu Sejarah mengajar,” kata Zarif lagi. Dia memang pandai mengadu, tetapi aduannya tepat dan berfakta. Zarif tidak melakukan fitnah pun. Dia bercakap jujur selalunya.

“Kakak tidur di dalam kelas? Bertuahnya anak umi,” kata umi dengan penuh kesal sambil memungut beberapa batang penyangkut baju yang bersepah di lantai.

“Kaka mengantuk sangat, umi. Fiza pun tidur juga. Menelaah,” katanya.

“Fiza dapat nombor dua di dalam kelas. Tak apalah dia tidur di dalam kelas pun. Dia dah pandai. Kakak sepatutnya berusaha lebih lagi. Inilah masa yang sesuai untuk kakak mengalahkan Fiza. Kakak akan menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) tahun ini. Lakukan usaha yang terbaik. Pamerkan kesungguhan. Tumpukan perhatian. Jangan malas macam sekarang!” kata umi bertalu-talu seperti M-16 memuntahkan peluru ke arah ratusan musuh.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mei 2016)

Memahami, Menghargai, Berempati

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

SETIAP ungkapan yang terucap atau tercatat mestilah terolah daripada pertimbangan yang wajar, iaitu pemahaman akan sesuatu yang berlaku di seputar seseorang. Pemahaman tersebut menjurus kepada penzahiran penghargaan dan empati.

Puisi bulan ini jelas menggambarkan keprihatinan dan kecaknaan penulis akan isu yang dipilih. Isu keagamaan, pendidikan, kemanusiaan, dan alam sekitar disorot dengan terperincinya serta disimpulkan dengan jitu.

Sajak “Ghairah Anak Muda” melukiskan rasa simpati dan empati penulis remaja akan nasib rakannya yang masih leka dan alpa. Penulis berasa amat khuatir apabila remaja ghairah mengejar hal keduniaan. Penggunaan enam ayat tanya dalam sajak ini menarik. Sekali gus hal ini memberikan isyarat bahawa kes ini dianggap serius oleh penulisnya.

Mengapakah kehidupanmu ghairah ke sana ke mari?

Apakah yang kaukejarkan dalam hidupmu?

Siapakah lebih hebat?

Siapakah yang lebih berkuasa?

Apakah yang engkau puja-puja dalam dunia ini?

Apakah engkau menganggap sesuatu yang engkau miliki kekal lama?

Secara keseluruhannya, masih ada ruang untuk memantapkan sajak ini. Pengisian makna yang dikupas cantik dan akan menjadi lebih jelas apabila ungkapannya dipadatkan dan dipuitiskan. Namun begitu, pengakhiran setiap bait menyimpulkan nasihat. Hal sebegini amatlah baik.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mei 2016)

Posted in: Ulasan Puisi

DARI KUALA LIPIS KE KUALA LUMPUR

Oleh Fauzan Zain

HATINYA terpikat untuk melanjutkan interaksi dengan pemanggil di gagang. Intonasi suara yang lembut dan tenang menyenangkan hatinya. Dia bangkit dari kerusinya dan beralih menuju ke sebatang pohon untuk meneruskan talian tanpa gangguan. Banir yang timbul di atas permukaan tanah mengalas punggungnya. Salam dijawab. Dia berharap panggilan ini tidak membawa khabar buruk.

Dia sekadar ketawa kecil tatkala mendengarnya. Bahunya terhenjut-henjut sedikit. Ekor matanya menjeling rakan di bawah dewan terbuka. Seketika talian diam. Dia tidak ingin berkata apa-apa lagi selain terus menerima dan mengesahkan kehadiran pada tarikh sekian. “Tidak mengapa, dia sanggup untuk melakukan apa-apa sahaja untuk hadir walaupun hari-hari depan mungkin menghalang, ” fikirnya.

Tubuhnya disandarkan pada batang pohon. Telefon bimbitnya diseluk kembali ke dalam poket. Kuah merah sardin yang tadinya melekat lembap di jemarinya tampak mengering. Aromanya menusuk seperti baru keluar dari tin. Semakin banyak pula yang beratur untuk membasuh pinggan dan cawan pada paip yang sebatang itu. Terpaksalah dia menunggu giliran panjang untuk mencuci tangan dan pinggan miliknya.

Dia keliru dan bagai tidak mahu meraikan perasaan gembira dengan khabar kejayaannya. Dalam hati, dia mempersoalkan cara karyanya itu dapat diangkat sebagai penerima hadiah. Dia teringat kembali proses penulisannya. Segalanya bermula daripada idea yang tidak seberapa dan biasa-biasa sahaja menurut pandangannya. Sewaktu menaip patah-patah perkataan itu, dia hanya berkain sarung dan tidak berbaju di bilik tidur.

Wajah manis rakan perempuan yang pernah ditemuinya tahun lalu di sebuah bengkel penulisan selama seminggu menjengah lagi. Setiap butir kata yang didengarnya masih basah dalam ingatan. Lewat malam itu, dia berjaya menoktahkan titik akhir sebuah cerpen. Cerpen pertama yang ditulisnya di bangku sekolah. Tidak pernah memikat guru bahasa Melayunya apalagi untuk memperoleh “A”. Dengan rasa malu yang dibuang jauh-jauh, cerpen itu disuakan kepadanya dengan kedua-dua mata terpejam.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa April 2016)

 

CENDAWAN SISIR

Oleh Hashim Latiff

DEMI ibu yang disayangi dan pelajaran yang mesti diteruskan, Hilman meneruskan hasratnya untuk ke Bukit Tiga Beradik. Dia hendak mencari cendawan sisir. Biarpun harga cendawan itu ketika ini tidaklah semahal harga barangan yang lain, dia tetap mencarinya. Dia hendak menjual cendawan tradisional itu dipasar pagi, berdekatan dengan Sungai Kuala Jambu.

Hasil jualan itu akan digunakan untuk mengubati sakit ibu. Ibu cedera ketika turun daripada teres selepas memunggah susu getah. Kaki ibu tiba-tiba sahaja terpijak tunggul senduduk yang tajam. Ibu tidak tahu macam mana kejadian itu oleh terjadi. Seingat ibu, kawasan itu tidak ada tunggul. Jalan itu sudah biasa dilalui oleh ibu. Sebagai akibatnya, kaki ibu bengkak dan bernanah. Hilman telah membawa ibu ke klinik kesihatan. Alhamdulillah, nampaknya sudah ada perubahan di kaki ibu. Untuk sehari dua ini, Hilmanlah yang mencari sumber pendapatan untuk menyara insan yang berhati mulia itu. Kata Ustaz Dasuki, memuliakan ibu bapa menyamai pahala haji dan umrah. Memuliakan ibu bapa juga menghasilkan kenikmatan syurga. Allahuakbar. Hilman mengidamkan semua itu.

Biarlah hari ini dia bersusah demi ibu yang melahirkannya. Dia tahu, kesusahan dan kepayahan itu akan berakhir juga pada suatu hari nanti. Ketika ibu sedang bertarung dengan kesakitan, biarlah dia yang mencari sedikit rezeki. Ayah sudah lama pergi selepas cedera teruk saat bertarung dengan Pak Belang di hutan Bukit Kecupu. Semua itu ujian. Hilman tahu. Ujian itu sering kali berlaku terhadap apa-apa yang disayangi. Allah memberinya seutas ujian dan dia mesti melepasi ujian itu dengan apa-apa cara sekalipun demi ibu dan dirinya.

“Engkau nak cari cendawan sisir di situ?” Ada kebimbangan dalam diri Aqim.

“Kenapa?” Hilman merenung ke muka Aqim.

“Ngah Muin kata di kawasan itu ada ular tedung selar besar!” Aqim meyampaikan apa-apa yang didengarinya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa April 2016)

MENAJAMKAN MATA PENA

Oleh Mahaya Mohd. Yassin

Puisi yang terpilih untuk bulan ini menyerlahkan kepelbagaian pengalaman yang dihimpun sepanjang kehidupan. Pengalaman tersebut mematangkan penulis sehingga menampakkan gaya dan cara yang mantap untuk menangani ujian dan dugaan yang melanda.

Dari segi isi, setiap puisi berjaya memetik kisah yang relevan untuk dijadikan iktibar untuk diri dan khalayak pembaca.

Penggunaan kata, ungkapan, dan ayat terasa puitis serta menampakkan hasil yang berkualiti.

Sajak “Langkah Perjuangan”, walaupun pendek tetapi padat dan menarik. Penulis dengan bijaksana mengungkapkan pelbagai halangan yang telah ditempuh, namun masih tidak berputus asa untuk meneruskan perjuangan.

Baris pertama rangkap tiga, Siapalah aku lelaki kerdil? sedikit mengganggu emosi pembaca. Hal ini sedemikian kerana penulis mengaku kekerdilannya dirinya sedangkan pembaca telah mengiktiraf kegigihannya untuk meneruskan perjuangan.

Baris ini akan lebih berfungsi apabila ayat tersebut ditukar menjadi, Akulah lelaki bersemangat… .

Sajak “Masih Adakah Ruang” pula menitipkan hal kegagalan meneruskan ikatan persahabatan. Namun, dengan semangat waja, penulis ini juga tetap yakin akan hasratnya untuk memperbaiki persahabatan tersebut.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa April 2016)

Posted in: Ulasan Puisi

PERENUNGAN DALAM CERPEN

Oleh Mawar Safei

CERPEN kali ini oleh Fauzan Zain berjudul “Dari Kuala Lipis ke Kuala Lumpur”. Kisah bermula dengan watak Dia yang mendapat berita kemenangan dalam penulisan yang disertai. Khabar itu membawa Dia mengimbas kembali pengalaman yang dilalui dalam penghasilan karya berkenaan; pembikinan dan penyertaannya dalam bengkel penulisan. Di hujung imbas kembali itu, dinyatakan antara lain latar Dia berada sekarang adalah dalam satu perhimpunan ahli pengakap.

Kemudian plot beralih terhadap perjalanan Dia ke Kuala Lumpur. Berdasarkan judul cerpen, dimaklumi bahawa watak Dia berada di Kuala Lipis. Ya, latar ini seperti merujuk judul cerpen “Dari Kuala Lipis ke Kuala Lumpur”. Latar juga dibayangkan mewakili keseluruhan cerpen, bertepatan dengan judul yang berperanan sebagai wakil cerita, bayangan cerita, tumpuan cerita atau rumusan cerita. Beberapa latar lain dibawakan Fauzan Zain seperti kisah teman yang menghantarnya ke hentian bas dan kelewatan mereka. Sering pula latar begini menjadi tanda tanya. Misalnya adakah latar Dia mengejutkan kawannya, Piq, daripada tidur diterima sebagai satu babak yang signifikan, ada makna yang khas.

Mengikut rentak gerak masa, penulis seterusnya memberitahu ketibaan Dia di Kuala Lumpur. Masih membawakan nada lama, penulis mewarnakan Dia sebagai watak orang muda yang pertama kali sampai di bandar raya Kuala Lumpur dengan tanggapan yang skeptikal dan penuh curiga. Dia malah sangat berhati-hati terhadap sekitarnya dengan membawa pisau lipat sebagai alat keselamatan dan perlindungan diri. Dia juga cemas. Lakaran tentang watak Dia, lebih banyak dilakukan penulis menerusi kebimbangannya. Dia tidak mahu tidur, takut kesiangan untuk acara yang harus dihadirinya (penyampaian hadiah).

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa April 2016)