Home » 2012 » January

Ilhamkan Harapan Sempurnakan Impian

Oleh : Siti Aminah Binti Musa

APAKAH cita-cita anda? Atau soalan lain yang seerti yang selalu diajukan, apakah kerjaya impian anda? Apabila diajukan soalan seperti ini, kebanyakan remaja pasti akan memilih bidang-bidang profesional dan glamor seperti doktor, peguam, akauntan, atau jurutera sebagai jawapan. Sesetengah yang lain memilih pekerjaan berpakaian seragam, seperti polis, tentera dan ahli bomba sebagai kerjaya impian. Pernah juga penulis diberikan jawapan oleh seorang anak remaja, cita-citanya ingin menjadi seorang pencuri. Pencuri? Terkesima penulis seketika.

Bagaimanakah agaknya remaja pada usia yang masih mentah boleh membuat tekad pelik seperti itu? Apakah faktor yang mungkin telah berjaya mempengaruhi hati dan fikirannya? Pastilah sebagai seseorang yang sudah mempunyai asas didikan, remaja tersebut mempunyai sumber rujukan yang tertentu dalam membuat keputusan. Barangkali rujukan itu merupakan rujukan yang baik, boleh jadi juga tidak baik bagi seseorang remaja.

Kajian psikologi menunjukkan bahawa kecenderungan individu terhadap sesuatu bidang kerap dipengaruhi oleh persekitaran keluarga dan pembesarannya. Kekaguman mereka terhadap individu tertentu di sekeliling mereka akan membuatkan mereka menjadikan individu tersebut sebagai idola dan meletakkan hasrat untuk menjadi seperti individu yang dikagumi itu. Bak kata orang, kepimpinan melalui teladan. Seorang anak yang dikelilingi oleh ahli keluarga yang berjaya dan berpengaruh lazimnya cenderung untuk memilih bidang kerjaya seumpamanya. Barangkali remaja yang pernah memberitahu penulis bahawa cita-citanya untuk menjadi pencuri itu dibesarkan di kawasan yang dipenuhi pencuri yang hidup senang-lenang atau berkemungkinan ahli keluarganya sendiri terlibat dengan jenayah tersebut. Maklumlah, pada awal usia remaja, mereka memang mudah terpengaruh malah prinsip hidup juga jarang ditentukan oleh pemikiran dan logik akal, sebaliknya mereka lebih mudah mencontohi individu yang mempunyai pengaruh besar dalam kehidupannya.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa Januari 2012.

Posted in: Fokus

Impian dan Harapan

SELAMAT TAHUN BAHARU 2012 buat semua pembaca Dewan Siswa (DS). Terima kasih atas sokongan anda semua kepada DS. Tahun ini genaplah usia DS 34 tahun. Sudah tentu banyak asam garam yang dilalui DS bersama-sama pembaca merealisasi dan mengecap impian masing-masing. Manakan tidak, lebih tiga dasarwarsa merentas zaman, sudah pasti ada mereka yang berjaya melalui detik-detik kejayaan bersama-sama DS.

Impian dan harapan, dua perkataan yang ideal kepada remaja. Masing-masing mempunyai impian sama ada impian menjadi pelajar cemerlang, impian mempunyai kerjaya berpendapatan mewah, impian memiliki keluarga yang bahagia atau impian menjadi insan terkenal pada masa hadapan. Masing-masing juga meletakkan harapan menggunung agar impian menjadi kenyataan. Merealisasikan hasrat tersebut, pepatah sering mengingatkan, jangan menjadi seperti angan-angan mat jenin, berpijaklah pada bumi nyata dan jangan menjadi seperti lebai malang.

Impian amat penting, ada juga menyebutnya cita-cita, sama ada untuk tempoh jangka pendek atau jangka panjang. Di sekolah, impian kita hendak lulus cemerlang dalam peperiksaan, aktif berpersatuan dan aktif berkokurikulum. Selepas tamat persekolahan, impian kita hendak melanjutkan pengajian di menara gading, dan selepas itu kita terus berimpian dalam kerjaya dan kehidupan. Setiap fasa kehidupan kita berimpian, kerana melalui impian kita akan bersemangat dan terus menaruh harapan tanpa kenal erti putus asa.

Dalam dunia yang semakin sengit dan penuh persaingan, impian dan harapan merupakan jati diri ampuh yang mampu membawa diri menongkah arus. Tanpa impian, kita langsung tidak menaruh harap, apatah lagi berusaha gigih untuk memperoleh sesuatu. Impian dan harapan memberikan aura untuk kita menjadi insan cemerlang.

Usaha Tanpa Jemu, Impian Kita Ketemu

-Abdul  Ghani Abu

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa Januari 2012.

Posted in: Nota Editor