Home » 2015 » August

MANFAATKAN MASA SINGKAT

Oleh Noraziah Mohd Amin

Masa yang singkat untuk mengulang kaji sering kali membuatkan pelajar berasa tertekan, terutama bagi mereka yang akan menghadapi peperiksaan penting. Hal ini akan memaksa pelajar untuk berjaga malam dan tidur lewat demi mengulang kaji pada saat akhir. Hal ini pastinya menambahkan kegelisahan dalam persediaan menempuh peperiksaan pada keesokan harinya. Jika keadaan ini tidak terkawal, pelajar mungkin akan jatuh sakit. Memburukkan lagi keadaan, pelajar tersebut terpaksa dimasukkan ke hospital.

Namun begitu, jika pelajar bijak memanfaatkan masa terhad yang ada dengan teknik ulang kaji yang efektif, peperiksaan yang bakal menjelma tidak akan menjadi begitu merunsingkan, malah pelajar akan lebih bersemangat dan bersedia untuk menghadapinya. Antara taktik ulang kaji singkat yang dapat dilakukan ialah membaca secara fokus dan pantas di samping mencatat serta mengingati hanya isi penting.

Menurut Dr. Hasan Haji Mohd Ali, penulis buku, “Strategi Lulus Peperiksaan Dengan Cemerlang”, fokus ialah tonggak utama kejayaan kala belajar pada saat akhir kerana tanpa konsentrasi yang sepenuhnya, mental pelajar akan mudah dipengaruhi oleh rasa kurang yakin atau gugup. Hal ini akan mengganggu usaha untuk menjawab peperiksaan dengan baik pada hari menghadapi peperiksaan.

Jika dilihat kini, banyak anak muda melakukan aktiviti membaca sambil mengunyah makanan ringan atau mendengar muzik serta bernyanyi kecil. Hal ini mendorong otak untuk cenderung memikirkan hal lain dan menghalang kemasukan maklumat yang sepatutnya ke dalam memori. Pelajar tidak akan dapat menghayati sepenuhnya pembacaan yang dilakukan dan hanya membuang masa. Jika pelajar berasa mengantuk ketika membaca nota dalam hati, kaedah pembacaan dengan mengeluarkan suara dapat mengikis serba sedikit rasa mengantuk yang timbul.

Seelok-eloknya pembacaan dilakukan dengan keinginan diri yang kuat untuk menggali isi utama yang wajar difahami dan diingati agar pembacaan tersebut dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya. Selain membaca nota, sebagai salah satu kaedah mengulang kaji, latihan pengukuhan dapat membantu penguasaan sesuatu mata pelajaran itu terutamanya dari segi teknik menjawab soalan peperiksaan.

Melakukan latihan kala pelajar dihimpit masa yang singkat untuk belajar dapat menguji kefahaman pelajar dan memberikan penilaian secara kasar sejauh mana pelajar dapat menjawab kertas peperiksaan sesuatu subjek itu. Ukuran sebegini dapat menjadikan pelajar untuk lebih fokus kepada persoalan yang sukar atau topik yang agak kurang dikuasai. Melalui cara ini, pelajar dapat membaiki kelemahan diri dalam sesuatu topik itu tanpa membuang masa mengulang kaji topik yang telah difahami.

Selain itu, soalan peperiksaan pada tahun sebelumnya dapat memberikan sedikit gambaran kepada pelajar tentang corak dan gaya soalan yang bakal muncul dalam peperiksaan serta isu penting tentang sesuatu subjek itu yang perlu diberikan perhatian. Melakukan latihan dapat memberikan ruang kepada pelajar untuk mengenal pasti kriteria penting menjawab soalan apabila pelajar dapat merujuk skema jawapan yang disediakan dan cara pemarkahan yang akan diberi.

Teknik belajar dengan mengingati nota ringkas dapat membantu pelajar untuk mengingati informasi yang banyak dengan cara yang pantas dan mudah. Cara pembelajaran sebegini dapat dilakukan dengan menyediakan peta minda atau carta alir bagi membantu memori untuk menyimpan maklumat dengan lebih lama melalui kesan visual yang terdapat pada nota ringkas berkenaan.

Kata kunci dicatatkan dan rangkaian informasi berkaitan dengannya disusun dengan cara yang mudah untuk diingati. Mewarnakan perkataan penting dengan warna yang terang menggunakan pen atau menggariskannya merupakan salah satu elemen grafik yang dapat membantu pelajar untuk mengingat dengan lebih baik. Teknik ini akan menjimatkan masa belajar dengan hasil yang berkualiti.

***

Artikel ini dipetik dari majalah Dewan Siswa keluaran Ogos 2015.

Posted in: Fokus

SEDIAKAN MASA BELAJAR

Musim peperiksaan kian hampir. Menjelang musim peperiksaan, kita yang bakal menghadapi peperiksaan dilanda kerisauan. Segala yang dilakukan serasa tidak kena. Memegang buku A, mata menjeling buku B, buku C masih terbuka luas di atas katil menunggu untuk dibelek. Apatah lagi buku D, E dan lain-lainnya. Segala-galanya perlu dibuat ulang kaji kerana ujian bakal bermula esok hari.

Sistem badan mula kepenatan. Otak pula berasa semakin letih. Bolehkah kita mengulang kaji pelajaran kala otak sedang letih? Ketika ini terbit rasa menyesal kerana tidak membuat perancangan belajar yang betul. Ada ketika kita terlalu mengambil peduli perkara-perkara kecil dalam hidup.

Contohnya terlalu mencantikkan nota sehingga melengahkan masa untuk mengulang kaji pelajaran. Kita menunggu segala-galanya sempurna sebelum memulakan pembelajaran. Selagi keadaan belum sempurna, kita akan bertangguh untuk belajar. Menunggu untuk terlalu sempurna menjadikan kita cerewet dan membuang masa.

Hal ini disebabkan oleh diri kita yang mungkin keliru dengan apa-apa yang kita lakukan pada setiap hari. Begitu banyak perkara yang ingin diselesaikan. Semuanya kelihatan penting sehingga tidak tahu yang mana harus dilakukan terlebih dahulu. Hal sebegini timbul apabila kita tidak tahu menentukan mana-mana perkara yang penting dan tidak penting.

Ketika musim peperiksaan sudah terlalu hampir, kita berasa diri kekurangan ilmu pengetahuan. Kita tidak menguasai apa-apa pelajaran yang dipelajari. Kita tidak ingat apa-apa yang dihafal. Kita tidak memahami apa-apa yang diberi oleh guru. Pendek kata, kita tidak bersedia untuk menghadapi peperiksaan. Lalu, kita akan mula belajar pada saat akhir.

Ketika ini segala-galanya kelihatan perlu dibaca. Maka, timbul rasa panik, tertekan dan resah dalam diri. Kita buntu apabila melihat timbunan buku rujukan dan buku latihan yang banyak. Kesudahannya, kita akan terperosok dalam masalah yang sangat besar apabila bertindak mengulang kaji pelajaran pada saat akhir. Masalah itu berkenaan keberkesanan belajar.

Hal ini bermaksud sejauh mana kita dapat faham, ingat dan kuasai apa-apa yang kita pelajari pada sesuatu masa. Keberkesanan belajar terbang bagai “angin lalu” apabila diri dikuasai rasa panik dan terburu-buru. Segala yang kita pegang dirasakan tidak kena. Fokus ini ditampilkan supaya tidak ada pembaca Dewan Siswa (DS) yang mengamalkan sikap membuat ulang kaji pelajaran pada saat akhir.

Pelajar yang berjaya ialah pelajar yang tidak membiarkan masa emasnya berlalu begitu sahaja. Mereka ialah insan bersistematik yang mempunyai jadual harian dan jadual belajar. Jadual harian ialah jadual yang digunakan bagi merancang aktiviti termasuklah sekolah, kelas tambahan, ulang kaji, riadah, rehat, tidur, dan berkawan. Jadual belajar pula ialah jadual untuk merancang pembelajaran supaya kita membuat ulang kaji yang teratur dan baik. Jika sekalipun secara tidak sengaja terlibat dalam masalah belajar pada saat akhir, pelajar yang berjaya ini tahu kaedah menguruskan dirinya, bersiap siaga menghadapi peperiksaan.

Sebagai anak merdeka yang bakal menerajui negara, kita harus menyediakan masa belajar yang betul kepada diri kita sendiri supaya perancangan pembelajaran menjadi teratur. Jadikan diri kita insan yang mempunyai minda yang bersedia. Kenali masa belajar yang berkesan. Bersempena dengan bulan merdeka, DS mengucapkan Selamat Hari Merdeka kepada semua pembaca.

Haziah Che Husin

***

Artikel ini dipetik dari majalah Dewan Siswa keluaran Ogos 2015.

Posted in: Nota Editor