Madrid, Sepanyol

Home » Libur dan Rekreasi » Rakaman Pengembara » Madrid, Sepanyol

Oleh Pamella Lanyau

Penulis baru sahaja meraikan ulang tahun kelahiran yang ke-21 ketika tiba di Madrid dari Berlin bersama-sama tiga rakan yang lain; Atiqa, Shakila dan Ilani. Sejurus tiba di lapangan terbang Madrid-Barajas, penulis terus mencari tren untuk bergerak ke pusat bandar. Pagi itu, tren sarat dengan penumpang sehingga tiada tempat untuk penulis dan rakan melabuhkan punggung. Penulis berpisah dan mencari ruang kosong untuk berdiri dan menyandar beg. Lenguh badan menggalas beg galas dari terminal 1, terminal ketibaan penulis,ke terminal 4,hab pengangkutan awam yang menghubungkan lapangan terbang ke pusat bandar.

Sepanjang perjalanan 40 minit tanpa henti ke stesen metro berdekatan hotel penginapan, penulis hanya berdiam diri. Masih lesu dan tidak cukup tidur kerana telah berada di lapangan terbang sejak pukul 4.00 pagi. Kopi yang diberi percuma ketika di Berlin tidka berjaya untuk menyegarkan mata. Sewaktu berdiri tersebut, penulis mencuri pandang ke luar tingkap tren dan melihat cahaya matahari akhirnya terlepas juga kerana hujan tidak berhenti sepanjang penulis berada di Berlin.

Penulis tersenyum lebar setelah selamat sampai ke destinasi. Penumpang mengimbas tiket metro seorang demi seorang untuk keluar dari stesen. Tiba-tiba salah seorang rakan menjerit memanggil nama penulis di sebelah dalam mesin pengimbas tiket automatik. Dengan serta-merta, penulis menoleh ke belakang dan melihat riak cemas beliau. Muka beliau pucat sambil tangan menyeluk ke dalam beg silangnya mencari dompet. Penulis dapat merasakan adrenalin mengalir deras menyebabkan jantung penulis berdegup kencang. Penulis dan rakan yang lain membantu beliau mengosongkan beg silangnya, beg galas dan segala jenis poket pad abaju sejuknya dengan harapan menjumpai dompet beliau yang mengandungi tiket metro tersebut. Hampa.

—-

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Januari 2016)

 

Hantar Maklum Balas