Din

Oleh Wan Nor Aziemah Wan Azman 

“PERNAH Dr. Orkid bertanya di mana dunia Din sebelum ini? Ketika kita tidak muncul di hadapannya.” Dia mengambil secawan teh lemon, hanya sekadar merapatkan cawan pada bibir tanpa deria bunyi. Barangkali wanita intelek dan gah ini merasa keletihan setelah usai tugas di Sintok. Dia yang menjanjikan untuk bertemu Din secara zahir sewaktu di dalam pesawat tempoh hari. Pandangannya yang sayu itu jelas kelihatan apabila asyik memerhatikan kelakuan Din sejak dari awal.

          “Jangan direnung Din sebegitu. Bimbang jika dia menggusarkan keadaan. Lebih baik berlaku riang supaya Din tidak merasa pelik.” Aku membetulkan kolar baju Din sambil mengusik pandangannya yang memandang sepi ke arah jalan. Sengaja aku membawa Din keluar dari rumah supaya dia tidak gerun melihat orang ramai yang berkunjung. Sudah lima hari rumah cengal Nek Cha tidak henti menerima kedatangan manusia. Siang dan malam sentiasa ada.

          “Usia Din seperti saya. Waktu dunia saya dan dia berputar. Saya sedang merasa zon keselesaan dan kesempurnaan tetapi tidak pada diri Din. Dia menjalani dunianya sendiri tanpa keluhan dari bibir. Saya melihat dia tenang dengan perwatakan dirinya seperti sedang bersyukur dan menerima takdir. Tetapi insan seperti Din ini lebih beruntung kehadirannya.” Aku sekadar tersenyum mendengar jawapan Dr. Orkid yang leka merenung Din tanpa beralih. Hamburan manik jernih kelihatan pada celahan matanya. Din sekadar mengerling ke atas, kanan dan kiri. Sesekali dia sengaja mengambil sekeping biskut di piring, kemudian diletakkan di atas meja yang tidak beralas. Diambilnya kembali dan dicelupkan ke dalam cawan milo panas. Membiarkan biskut itu terendam lama dan terapung kembang.

                                                           ***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Januari 2016)

Hantar Maklum Balas