Diari Dian

Oleh Nur Izzati Che Ramli

“TIDAK, aku tak mahu turun!” bentak anak kecil itu. Dia sememangnya berkeras untuk tidak turun dari pohon berembang tu. Entah mengapa anak sekecil itu berani berbuat sedemikian, sememangnya menimbulkan kemusykilan orang kampung.

Berdekatan pohon itu juga sudah tibanya pembalak yang sudah lama menunggu untuk mula menebang kawasan paya bakau itu. Namun begitu, semuanya tergendala dek  anak kecil itu tetap berdegil untuk tidak turun dan membantah agar pohon itu tidak ditebang. Katanya pokok ibunya maka tidak seharusnya ditebang.

Astagfirullah, semua ini tidak akan terjadi jika Azhar tidak menjumpai diari Dian”, bisik Cikgu Suria kepada dirinya. Guru kelas Azhar seolah-olah mati akal untuk membawa turun anak kecil itu dari atas pokok berembang yang cukup besar untuk menampung anak kecil itu.

Tidak lama selepas itu, datuk Azhar sendiri yang datang setelah berita itu disampaikan oleh penduduk kampung. Lelaki yang berusia lewat 60-an itu kelihatan begitu cemas mendengar satu-satunya cucu kesayangannya menggegarkan orang kampung dengan memprotes di atas pokok. Cikgu Suria yang menyedari kehadiran ayah kepada arwah Dian, terus mendapatkannya. Cikgu Suria menyatakan bahawa dialah yang sebenarnya yang memberitahu Azhar tentang lokasi pohon yang menjadi tempat tinggal “malaikat kecil”. Terkesima hati tua Tok Su, sememangnya cucunya itu merindui arwah ibunya dan “rumah” malaikat kecil itu menjadi sesuatu yang sentimental buatnya. Tok Su terdiam mengenang kembali sebelum semua ini terjadi.

Di perkarangan rumahnya, Tok Su duduk menghadap kanvas putih, dengan tenang dia mengangkat tangannya yang memegang berus leper dan ditekankan ke atas permukaan kain putih itu mencalitkan warna untuk membentuk suatu lakaran. Dipilihnya warna terang termasuklah hijau dan kuning untuk memberi cahaya kepada lukisannya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Februari 2016)

Hantar Maklum Balas