Masih Segar di Relung Ingatan

Home » Khas » Isu Semasa » Masih Segar di Relung Ingatan

Oleh Muzaf Ahmad

Penulis mula “berkenalan” dengan majalah Dewan Siswa sejak tahun 2007. Pada ketika itu, penulis hanyalah seorang pembaca. Majalah Dewan Siswa banyak diletakkan di perpustakaan sekolah. Di situlah minat untuk terus membaca majalah Dewan Siswa berputik. Malah, majalah Dewan Siswa juga mudah didapati di beberapa buah kedai di sekitar daerah tempat tinggal penulis. Penulis akan membeli hampir setiap keluaran majalah ini.

Sekian lama, penulis hanya menjadi pembaca yang menikmati artikel dan karya-karya yang disiarkan setiap keluaran. Lama-kelamaan, timbul hasrat untuk menyumbangkan hasil penulisan penulis di majalah Dewan Siswa. Hal ini bermula dengan niat penulis untuk cuba menghantar karya di majalah Dewan Siswa.

Masih segar di relung ingatan, puisi pertama penulis berjudul Penjaja di Kerinduan, merupakan sebuah puisi yang ditulis ketika penulis berusia 16 tahun. Penulis begitu teruja apabila puisi ini disiarkan di ruangan Puisi Daripada Siswa dalam majalah Dewan Siswa. Puisi tersebut sebenarnya bertemakan perasaan duka seorang ibu yang kehilangan anaknya kerana diculik. Namun, puisi tersebut begitu sukar difahami kerana terdapat banyak kelemahan di dalamnya. Sejujurnya, setelah hampir lebih tujuh tahun menulis, penulis boleh tergelak sendiri apabila membaca semula karya pertama ini. Memang tidak dapat dinafikan, itulah kali pertama penulis mula menulis dan menghantarnya ke penerbitan bercetak.

Ketika itu, ruangan Puisi Daripada Siswa dikelolakan oleh Faisal Tehrani, seorang penulis yang tidak asing lagi dalam kesusasteraan tanah air. Beliau akan mengulas dan memberi komen untuk setiap puisi yang disiarkan. Penulis masih mengingati komen yang dititipkan oleh beliau dalam kolum itu. Kritikan beliau terhadap puisi tersebut membuatkan penulis tersedar bahawa puisi sebenarnya bukanlah medan kata-kata untuk penulis meluahkan perasaannya. Puisi yang baik ialah puisi yang menyampaikan amanat dan membawa satu gagasan pemikiran yang besar untuk manfaat pembaca.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Februari 2016)

Hantar Maklum Balas