REMAJA DAN KARYA PICISAN

Home » Fokus » REMAJA DAN KARYA PICISAN

Oleh Zuridah Hanim Md. Akhir

KAU yang Demam Aku yang Panas, Suamiku Gangster Idaman, Suamiku Mr Four Flat dan Kekasihmu bukan Kekasihku. Tajuk novel sebegini berkemungkinan akan diterbitkan tidak lama lagi. Hal ini bukanlah sesuatu yang luar biasa, malah sudah sinonim dalam kehidupan kita hari ini. Lambakan novel cinta dalam pasaran telah berjaya menumbuhkan bibit kegilaan terhadap dunia buku.

Apakah yang dimaksudkan dengan karya picisan? Picisan bermaksud sesuatu yang tidak berharga dan rendah mutunya. Dalam konteks perbincangan ini, bahan picisan bolehlah ditakrifkan sebagai bahan bacaan yang rendah mutunya, tidak memberikan sebarang faedah, tidak bersifat keilmuan dan lebih bertujuan untuk memberikan hiburan semata-mata.

Perkembangan karya picisan di negara kita jelas memperlihatkan suntikan terhadap fantasi sosial yang lebih mementingkan unsur materialisme berbanding dengan nilai kemanusiaan dan kemasyarakatan yang biasa diangkat oleh karya penulis besar. Penulis besar berjuang menerusi pena dengan mengangkat tema kemasyarakatan yang hebat supaya khalayak pembacanya dapat berfikir, berbicara sehingga ada karya ini berjaya mencetuskan anjakan pemikiran yang cukup hebat dalam kalangan remaja.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Februari 2016)

Hantar Maklum Balas