RUMAH UNTUK DERMOCHELYS

Home » Nukilan Kreatif » Cerpen untuk Siswa » RUMAH UNTUK DERMOCHELYS

Oleh Muzaf Ahmad

SEKIRANYA tiada  yang mahu bersahabat dengannya, dia rela bersahabat dengan ikan, ketam, penyu, sotong dan udang. Dia membesar sebagai budak kampung di pinggir laut. Kehidupannya dengan laut tidak dapat dipisahkan. Dia suka akan kedamaian dan ketenangan kehidupan di situ. Pasir pantai yang memutih, air laut yang jernih dengan debur ombak yang sering memanggil mesra, juga bayu yang bertiupan.

Menginjak usia remaja, dia mendapat tawaran untuk mengambil jurusan kejuruteraan dan perubatan. Namun begitu, dia memilih untuk melanjutkan pelajaran di Akademi Laut Malaysia. Dia bercita-cita tinggi mahu berkhidmat dengan laut dan hidupan di dalamnya. Kini, dia bergelar kelasi.

Tidak banyak orang yang berminat untuk bekerja sebagai kelasi. Mereka menganggap pekerjaan tersebut membosankan dan tidak mendatangkan sebarang pulangan. Mereka tidak sanggup bekerja di tengah laut. Pada hakikatnya, bekerja di atas kapal dan berlayar selama berminggu-minggu menuntut kesabaran yang cukup tinggi.

Johari sememangnya merupakan calon yang benar-benar layak. Dia tidak pernah mabuk laut ketika berlayar. Mungkin minatnya yang begitu mendalam serta kehidupannya di pinggir laut sejak kecil menjadi rahsianya.

Johari tidak mengharapkan bahawa dengan jawatannya sebagai kelasi, dia dihargai masyarakat setempat. Dia hanya mahu mengajak masyarakat sama-sama menghargai nikmat keindahan alam sekitar yang dikurniakan oleh Tuhan.

Lamunannya meretak, lalu pecah. Tiba-tiba angin bertiup kuat dan ombak meninggi. Bot sederhana besar yang dipandunya terumbang-ambing sedikit. Seketika kemudian, laut tenang kembali. Beberapa ekor ikan lumba-lumba yang bermain keriangan menarik perhatiannya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mac 2016)

 

 

Hantar Maklum Balas