MASALAH DOA TIDAK DIMAKBULKAN

Home » Jati Diri » Motivasi Diri » MASALAH DOA TIDAK DIMAKBULKAN

Oleh Osman Affan

PADA keluaran kali ini, penulis ingin berkongsi dengan pembaca berkenaan dengan doa. Kita akan berdoa pada setiap hari. Kadang-kadang kita berasa seolah-olah doa itu tidak dimakbulkan. Adakah pernah timbul rasa kecewa dan putus asa kerana apa-apa yang didoakan tidak pernah muncul dalam kehidupan?

Persoalannya, adakah doa itu benar-benar tidak dimakbulkan? Atau ada atau tidak kemungkinan bahawa doa itu sebenarnya telah dimakbulkan, tetapi kita langsung tidak menyedarinya? Mari kita fikirkan bersama-sama.

Beberapa tahun yang lalu, semasa penulis masih belajar, iaitu pada peringkat Sarjana Pendidikan, Kaunseling dan Bimbingan di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, seorang pensyarah mengajar penulis tentang satu perkara menarik berkenaan dengan doa. Menurut pensyarah ini, apabila kita berdoa, ada ketikanya doa kita itu dimakbulkan tanpa kita sedari.

Sebagai contoh, katakan kita berdoa untuk dikurniai akal yang bijak dan kebolehan berfikir yang sangat cemerlang. Apabila kita berdoa untuk perkara ini, adakah tiba-tiba sahaja otak menjadi bijak dan kita menjadi sangat hebat semasa berfikir? Sudah tentu tidak, bukan?

Menurut pensyarah ini lagi, apabila kita berdoa untuk dikurniai akal yang bijak, apa-apa yang berlaku ialah kita akan dihadapkan dengan masalah dan cabaran. Tanpa kita faham akan sebabnya, kita mula berhadapan dengan masalah dan cabaran yang tidak pernah dihadapi selama ini. Sebagai akibatnya, untuk membebaskan diri daripada masalah dan cabaran itu, kita perlu berfikir dan berusaha dengan bijaknya. Jika kita tidak mengarahkan otak bekerja untuk berfikir, sudah tentu kita tidak akan berjaya melepaskan diri daripada belenggu masalah.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Mac 2016)

Hantar Maklum Balas