Azam Melakukan Kebaikan

Home » Jati Diri » Remaja Cemerlang » Azam Melakukan Kebaikan

Oleh Lokman

YUSOF Qaradhawi berkata: “Mensia-siakan waktu, walaupun hanya sedetik, sama halnya dengan mensia-siakan kehidupan. Bagi seseorang Muslim, sedetik sahaja dia tidak dapat memanfaatkan waktunya, maka akan kehilangan sebahagian daripada kehidupannya.”

Ungkapan itu jelas menunjukkan kepada kita betapa perlunya setiap individu meningkatkan usaha dan nilai kehidupan setiap masa, sehari demi sehari, dan setahun demi setahun sehinggalah meninggal dunia. Setiap detik kehidupan memerlukan hijrah atau perubahan ke arah kebaikan yang tiada hentinya.

 Masa untuk berubah tidak kira waktu. Setiap perkara buruk perlu digantikan oleh kebaikan dengan segera. Mana yang baik dikekalkan atau ditambahkan lagi. Inilah yang dimaksudkan hijrah perlu dilakukan sepanjang masa. Jika kita bertangguh, maka akan ada kebaikan yang dicapai berkurangan jumlahnya berbanding dengan yang sepatutnya atau keburukan akan terus berlaku sehingga menambahkan lagi kerugian.

Namun begitu, kita tentu lebih teruja untuk melakukan perubahan setiap kali angka tahun berubah. Mungkin perubahan itu melibatkan sesuatu azam yang lebih besar dan khusus. Perkara ini tidak salah sekiranya untuk tujuan kebaikan. Tindakan menjadikan sambutan tahun baharu atau awal tahun sebagai pencetus semangat memang digalakkan.

Sesungguhnya, kita harus menerima hakikat bahawa kita telah memasuki satu tempoh masa baharu yang memerlukan semangat, iltizam, dan cita-cita untuk menghadapinya. Hanya orang yang tabah dapat menghadapi setiap cabaran hidup dengan baiknya. Hidup ialah perlumbaan untuk merebut peluang yang ada yang akan dimenangi oleh individu yang pantas dan bijak merebutnya.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2016)

Hantar Maklum Balas