Bukan Kupinta Bulan di Awan

Home » Nukilan Kreatif » Cerpen untuk Siswa » Bukan Kupinta Bulan di Awan

Oleh Sara Salwana

JEJAKKU berasa kaku di sini. Di tempat yang belum pernah aku duduki sepanjang hayatku walau aku darah dagingnya. Seingat aku, tidak pernah secalit pun aku merasakan kasihnya, apatah lagi untuk menikmati dakap lembutnya. Untuk memijak istananya yang indah ini aku seperti bermimpi. Dia dan daerah ini tidak pernah pun memandikan aku dengan kasih sayang. Walau aku anaknya. Sekalipun aku tidak pernah mencerna alam kanak-kanakku di sini. Apa-apa lagi untuk mengusap pagiku dengan embun di hujung daun, menyedut sinar suria di kaki langit, serta mendengar alun kicau sang unggas. Untuk menyumbat kerongkongku dengan isi bumi yang ada di sini pun amat mustahil. Aku hanya berpeluang menikmati semua ini ketika bersama-sama nenek dan ibu sahaja. Ternyata, daerah ini pengasingan buat diriku dari alam realiti hidup yang pernah kutempuhi selama ini.

Aku masih ingat, waktu itu di rumah Mak Lang, ibu saudaraku, sedang diadakan majlis kenduri arwah. Berbagai-bagai juadah enak disediakan. Ayam masak merah, dalca, ikan panggang dan air asam, semuanya cukup menyelerakan tekakku. Anganku apabila siap sedia juadah ini dihidangkan, aku akan makan sepuas-puasnya.

Tetapi lelaki yang menggelarkan dirinya ayahku tiba-tiba datang. Memaksa aku mengikutnya, sedang waktu itu selera makanku membuak-buak. Alasanku tidak dipedulikannya. Dia lebih suka memaksaku.

Dek kerana pujukan Mak Teh aku memaksakan diri membolosi tembok yang tidak ingin kumasuki ini. Kesabaran hatiku bagai ditujah mata lembing, terus koyak rabak. Dahulu telah kututup pintu hatiku untuk mendakap manja tubuh sasa itu. Apa-apa lagi menyebut kalimah “ayah” yang sering dipinta aku menyebutnya setiap kali dia datang berkunjung ke rumah Mak Lang.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2016)

 

Hantar Maklum Balas