Bakat dan Potensi Penulisan Harus Diasah

Home » Jati Diri » Remaja Cemerlang » Bakat dan Potensi Penulisan Harus Diasah

Oleh Shasha Shakierah

BIDANG penulisan bukanlah cabang seni yang dikejar oleh golongan remaja pada hari ini. Penglibatan diri dalam seni penulisan pula jauh berbeza daripada seni yang lain. Bergelar penulis tidaklah menjadikan seseorang tersohor dalam sekelip mata. Penulis tersohor yang sedia ada juga mengambil masa bertahun-tahun untuk menempatkan nama mereka dalam dunia penulisan. Golongan penulis yang cekal, beriltizam, dan serius sahaja yang akan kekal sebagai penulis. Sesiapa sahaja boleh menulis, tetapi tidak semua orang mampu menajamkan pemikiran untuk menghasilkan karya yang bermutu.

Seseorang penulis bebas berkarya dan menulis untuk meluahkan buah fikir dan gejolak perasaan, mencatat pengalaman, menyampaikan berita atau menggambarkan daya imaginasi serta kreativiti yang tersendiri. Tidak ada had umur untuk menceburkan diri dalam bidang penulisan. Seseorang tidak memerlukan sijil kelayakan untuk bergelar penulis. Penulis harus membuktikan kemampuan melalui rasa tanggungjawab menyampaikan mesej atau maklumat dengan tepatnya.

Bagi menghasilkan karya yang bermutu, penulis perlu banyak membaca dan mengutip ilmu melalui pengalaman sendiri atau orang lain. Komunikasi yang berkesan dapat meningkatkan pengetahuan dan menyelami pengalaman orang lain untuk diubah dalam bentuk penulisan. Ada masanya penulis juga perlu berimaginasi untuk menambahkan perisa dalam karya. Ilmu melalui hasil penulisan akan terus mengalir dan diwarisi sepanjang hayat. Sesuatu karya yang dihadamkan dan dicerna dapat mendewasakan pemikiran, memperkasakan ragam bahasa, serta memperkemas struktur naratif.

Untuk menjadi penulis, seseorang perlu memperbanyak bacaan dan dapatan bahasa dalam pelbagai aspek kehidupan. Karya yang unik dan berbeza daripada orang lain pastinya menjadi pilihan pembaca. Kepuasan yang diperoleh bagi penulis adalah apabila karyanya dihargai dan dijadikan sumber rujukan. Penulis perlu bijak menggunakan bahasa dalam karya yang dihasilkan. Bahasa yang baik dapat mengukuhkan keindahan karya seseorang.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Sept 2016)

Hantar Maklum Balas