Cerita Sara Leong

Home » Nukilan Kreatif » Cerpen untuk Siswa » Cerita Sara Leong

Oleh Malim Ghozali PK

BAGAN itu kini dirundung kesepian-laksana pusara tua yang sudah tidak dipedulikan lagi. Bagan itu telah wujud sejak lama. Mungkin seratus tahun atau lebih. Mengikut cerita nenek Sara Leong, di bagan itulah leluhur mereka mendarat setelah berminggu-minggu membelah Laut China Selatan, berjuang dengan ombak dan ribut. Banyak juga yang kecundang di tengah lautan, apabila kapal mereka karam dipukul taufan atau menjadi mangsa lanun di Selat Siam.

Kenangan itu bermain-main di benaknya. Dia terbayangkan betapa hampir setiap petang selepas waktu sekolah, Abang Tamrin akan bersama-sama Sara di jeti bagan. Kadang-kadang Sara menemani Abang Tamrin memancing sembilang. Pada masa-masa yang lain, mereka menelaah kerja sekolah di bawah pokok jambu laut. Hanya ada sebatang pokok jambu laut di jeti itu. Daunnya cukup lebat dan memberikan teduhan yang lumayan. Pada musim berbunga, banyak burung kelicap berterbangan dari ranting ke ranting.

Sudah lama dia tidak kembali ke bagan. Sebenarnya tiada lagi urusan yang menyebabkan dia harus kembali ke situ. Ayah dan ibunya sudah lama pergi. Rumah pusaka juga sudah dijual. Di atas tapaknya kini terdiri sebuah stesen minyak. Hampir semua sepupunya sudah berpindah ke bandar lain. Ada juga yang tinggal di luar negara.

Kenanganlah yang membawanya semula ke bagan setelah sekian lama meninggalkannya. Dia ingin menyegarkan semula kenangan lama di wilayah itu.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Oktober 2016)

Hantar Maklum Balas