Menikmati Keindahan Kota Bandung

Home » Libur dan Rekreasi » Rakaman Pengembara » Menikmati Keindahan Kota Bandung

Oleh Abdul Halim Abdullah

KUNJUNGAN penulis ke kota Bandung pada kali ini merupakan kunjungan kedua bagi penulis. Ketika kali pertama berkunjung pada tahun 2012, penulis tidak berkesempatan untuk menjejakkan kaki ke tempat menarik di kota ini disebabkan oleh jadual persidangan antarabangsa yang padat. Pada kali ini, penulis sengaja memanjangkan tempoh lawatan ke sana walaupun tujuan utama penulis sekali lagi untuk membentangkan kertas kerja persidangan anjuran salah sebuah universiti di sana. Alasannya, bukan selalu dapat berkunjung ke negara orang. Oleh itu, kesempatan dan peluang yang ada perlulah digunakan dengan sebaik-baiknya.

Penulis tiba di kota Bandung, yang juga merupakan ibu kota Provinsi Jawa Barat, pada sebelah petang. Penulis sengaja menginap di hotel berdekatan dengan Pasar Baru yang merupakan syurga membeli-belah di kota Bandung untuk kemudahan membelikan barangan tempahan teman di Malaysia. Setelah masuk ke dalam bilik hotel, penulis berjalan kaki menuju ke masjid terbesar di kota Bandung iaitu Masjid Raya Bandung. Masjid yang dahulunya pernah dikenali sebagai Masjid Agung Bandung hanya terletak kira-kira 600 meter dari tempat penginapan penulis. Sepanjang berjalan kaki, penulis melihat kesesakan lalu lintas di bandar tersebut yang merupakan bandar raya ketiga terpadat di Indonesia selepas Jakarta dan Surabaya. Kedai makan bergerak yang menjual  pelbagai makanan tradisi Indonesia termasuklah bakso, dan sup memenuhi ruang tepi jalan turut menambahkan lagi kesesakan jalan raya. Begitu juga dengan pengamen (penghibur jalanan) yang memenuhi kiri dan kanan jalan.

Setibanya di Masjid Raya Bandung, penulis kagum dengan keindahan masjid yang boleh memuatkan 12 ribu hingga 14 ribu jemaah pada satu-satu masa. Masjid ini mempunyai menara berkembar yang boleh dinaiki pengunjung untuk melihat pemandangan kota Bandung. Bagaimanapun, penulis tidak berkesempatan untuk menaiki menara tersebut kerana menara tersebut hanya dibuka pada hari Sabtu dan Ahad. Di hadapan masjid tersebut terdapat taman yang ditanam rumput sintetik uantuk pengunjung berkumpul. Setelah menziarahi masjid, dalam perjalanan balik ke tempat penginapan, penulis singgah di Pasar Baru Bandung. Tidak keterlaluan sekiranya penulis katakan bahawa pasar baru ini merupakan tempat utama yang wajib dikunjungi oleh setiap pengunjung ke kota Bandung. Tidak sah rasanya kalau ke Bandung jika tidak ke Pasar Baru Bandung. Kedudukannya juga amat strategik iaitu di tengah-tengah kota raya dan boleh ke sana menggunakan pelbagai jenis pengangkutan termasuklah bas, teksi dan angkut. Lapan tingkat pasar ini memuatkan ribuan kedai yang menjual pellbagai jenis barangan terutamanya tekstil. Penulis hanya “mencuci mata” pada hari pertama dan sesekali mencuba untuk tawar-menawar dengan peniaga di situ. Penulis teringat satu panduan yang diberikan oleh teman yang pernah berkunjung ke situ sebelum ini iaitu, sekiranya kita hendak membeli …

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Oktober 2016)

Hantar Maklum Balas