Amukan

Oleh WAHBA

Haiwan-haiwan itu datang lagi. Entah dari mana mereka muncul, tiada siapa tahu. Kali ini lebih ganas dan agresif. Mereka yang menduga haiwan-haiwan itu telah pergi jauh

dari hutan itu, rupa-rupanya tidak tepat. Mereka tertipu. Haiwan-haiwan itu, gajah dan beruang menolak dan meruntuhkan rumah-rumah kongsi. Dua buah rumah kongsi panjang yang dibina di pinggir bukit itu musnah. Berserakan bumbung, kayu-kayu lantai dan dinding. Pinggan mangkuk dan pakaian pun berselerak di tanah dipijak gajah-gajah dan beruang. Peralatan kecil dan besar bertaburan di tanah.

Lori-lori angkut selut dan pokok-pokok diterbalikkan oleh gajah-gajah yang mengamuk itu. Ada lori terbalik dengan tayar ke atas. Ada lori jatuh mengiring. Ada jentolak terhumban ke cerun bukit. Ada jentera pengaut terpelanting patah riuk. Semuanya tunggang langgang. Kali ini haiwan-haiwan itu lebih agresif.

Pekerja yang datang pagi itu amat terkejut. Rumah kongsibranap. Peralatan untuk bekerja tunggang terbalik. Mereka nampak kesan tapak kaki haiwan. Ada tapak kaki gajah, ada tapak kaki beruang.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa November 2011.

Hantar Maklum Balas