Melakar Impian

Oleh   Nur Shafiqa Zailani

Rafhanah menguak tingkap biliknya luas untuk menjemput masuk kehadiran angin pagi yang membelai lembut kulitnya. Dia memejamkan kelopak matanya sebentar untuk menikmati kesegaran bayu yang bertiup sepoi-sepoi bahasa. Indahnya terasa berada di sebuah desa sebegini yang tidak dicemari oleh “tangan” rakus dalam merencanakan pembangunan yang pesat serta akhirnya membawa pencemaran alam dan pemanasan global yang agak serius pada masa ini. Ucapan jutaan syukur dipanjatkan kepada Allah kerana masih membenarkannya bernafas dalam udara yang masih segar dan menyamankan di desa tempat kelahirannya ini. Dia kemudian berteleku sebentar di meja bacaannya yang hampir reput dimamah anai-anai.

          “Alangkah indahnya jika angan-angan boleh bertukar menjadi realiti,” fikirnya. Dia gadis genit yang punya impian, namun sering diperlekehkan oleh masyarakat di sekitarnya, bahkan ibunya sendiri. Rafhanah ingin menjadi pereka kasut setaraf idolanya, Jimmy Choo, dan akhirnya berjaya menghasilkan jenama kasutnya sendiri suatu masa nanti. Dia gemar menghasilkan lakaran rekaan kasut dan mengumpulkannya untuk menjadi portfolio. Siapa tahu akan ada pihak yang berminat terhadap semua lakarannya itu nanti? Tuah di badan tiada sesiapa yang tahu?

          Namun begitu, yang menyedihkan tangkai hatinya ialah ibunya sendiri meragui bidang kerjaya seperti itu yang menurutnya tidak dapat memberikan gaji yang tetap berbanding dengan profesion seperti doktor atau jurutera. Hal ini berbeza daripada ayahnya yang sentiasa yakin dengan bakat terpendam yang dimilikinya dan tidak jemu memberikan dorongan serta kata semangat kepadanya agar berjaya mencapai impiannya menjadi pereka kasut yang terkenal pada masa depan.

          “Ibu kurang bersetuju dengan pilihan yang Hana inginkan itu,” suara ibu sedikit keras menyuarakan pendapatnya pada suatu malam.

***

(Rencana ini dipetik daaripada majalah Dewan Siswa Mac 2017)

Hantar Maklum Balas