Autobiografi Mama

Home » Nukilan Kreatif » Cerpen untuk Siswa » Autobiografi Mama

Oleh   Nordin Saad

Mata Nadia tertancap pada autobiografi yang masih berbentuk manuskrip itu. Dia membiarkan air matanya membasahi pipi, bagaikan tidak mampu lagi dia menahannya. Sesekali dia menyapunya juga, mengelakkan air matanya terus membasahi autobiografi di tangannya. Nadia menyelak kulit luar autobiografi yang berwarna hijau lembut. Dia terus sahaja membaca tulisan yang terpapar pada halaman pertama itu.

Puisi adalah hati dan jiwa mama

tak akan luntur dimamah masa.”

          Matanya bagaikan tidak mahu berganjak daripada tulisan itu. Nadia mengulangi tindakan membacanya lagi. Sudah beberapa kali Nadia berbuat demikian. Setiap kali dia mengulangi bacaannya, air matanya merembes keluar, Menakungi kelopak matanya, lalu gugur membasahi pipinya. Nadia menyapu lembut. Dalam beberapa minit sahaja, air jernih itu kembali mengisi kelopak matanya semula.    Nadia hanya membiarkannya. Nadia tahu bahawa mamanya begitu beria-ia untuk menulis autobiografinya, walaupun kata mama dia bukanlah penyair terkenal yang mampu untuk menarik perhatian sebarang penerbitan untuk mencetak dan menerbitkan autobiografinya itu. Kata mama lagi, autobiografi itu hanyalah untuk tatapan anak cucunya sahaja nanti. Ah! Betapa cintanya mama pada puisi.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Jun 2017)

Hantar Maklum Balas