Bulan di Gifford Avenue

Home » Nukilan Kreatif » Cerpen untuk Siswa » Bulan di Gifford Avenue

Oleh   Mawar Safei

“DIA ada di sana. Lihat anakku, Dia ada di sana,” tunjuk emak. Bulan penuh yang tergantung. Saya mendongak lama, sehingga lenguh leher membawa saya kembali ke mata emak. Saya yakini mata mulia itu tidak pernah berdusta. Malah, seperti dalam satu puisi sasterawan negara asal kami, dibariskan yang indah ini, ketika malam kulihat matamu pada bintang. Seperti mencari Dia di dalam gelungan bulan, saya juga gagal menemukan sebarang bintang di padang langit malam itu. Atau kami harus ke tapak pencerapan bintang, Stardome di Manukau untuk merenung dengan penuh asyik bintang, bulan dan apa-apa sahaja dalam wilayah cakerawala.

Saya hampir tidak dapat melihat apa-apa pada si bulat genap yang bercahaya cantik itu, selain rindu yang tidak terpermanai. Rindunya saya yang jika dapat dilaungkan sehingga dapat didengar talunnya di wilayah bulan sana. Kami baru meraikan 12 Rabiulawal. Emak banyak menceritakan keindahan susuk lelaki pemimpin agung kami yang bernama Muhammad bin Abdullah. Dia Rasulullah yang tidak pernah ada keangkuhan dalam hatinya. Dia selalu memperkenalkan dirinya sebagai anak perempuan suku Quraisy yang memakan daging kering, cerita Ibnu Majah dan al-Thabrani lewat al-Ausath yang emak ulang acap kali.

  “Nah, jadilah sepertinya, anakku. Usah benarkan angkuh dan sombong meraja dalam dadamu. Tidak ada si sombong di dalam syurga.”

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Ogos 2017)

Hantar Maklum Balas