PEMBERITAHUAN DALAM CERPEN

Home » Nukilan Kreatif » Ulasan Cerpen daripada Siswa » PEMBERITAHUAN DALAM CERPEN

Oleh MAWAR SAFEI

Tidak jarang-jarang pembaca diberitahu dalam sesebuah cerpen; diberitahu secara langsung. Hasilnya, sering juga dirasakan bahawa “pemberitahuan” secara langsung itu seperti mengasak-asak masuk melalui mata dan terus ke kepala. Hal ini menjadikan pembacaan tidak lancar dan menjauhi proses yang sangat alami, yang seharusnya dilalui dengan aman. Pengalaman yang sama ketika membaca cerpen kali ini, “Duri-duri dalam Kehidupan” oleh Suliana Ruhazit.

Cerpen ini mengangkat kisah sengsara ibu yang menyara anak-anaknya apabila ditinggalkan suami yang dipenjarakan. Hasmah, diberitahu oleh pengarang berusia 37 tahun, bekerja di sebuah warung yang terletak 500 meter dari rumahnya. Hasmah bekerja untuk membesarkan lapan orang anaknya, iaitu Safri, Salina, Salleh, Zarul, Zakri, Zarina, Zafwan dan Zaidin.

Teknik memberitahu sangat ketara apabila pengarang secara kronologis menderetkan gerak cerita cerpen ini bermula dengan Hasmah tercicir pinggan ketika bekerja di warung Mak Senah. Pembaca dimaklumkan pemilik warung tersebut berusia 41 tahun. Kemudian, Hasmah menjemput anak-anaknya dari Sekolah Kebangsaan Kampung Sireh. Waktu inilah pembaca diberitahu bahawa anak-anaknya Zarul, Zakri dan Zarian masing-masing berusia 11 tahun, lapan tahun dan lima tahun.

Gerak plot tiba di Tabika Kemas Kubur Kuda, saat Hasmah menjemput anaknya yang berumur empat tahun. Kemudian, pengarang meneruskan latar peristiwa Hasmah tiba di rumah; pembaca sekali lagi diberitahu bahawa anak bongsunya, Zaidin, berusia setahun, dijaga oleh Salina. Beberapa baris contoh berkenaan sangat menunjukkan plot sangat disusun oleh pengarang dari satu titik ke satu titik latar kejadian dalam cerpennya. Kelihatan, pengarang tidak melakukan saringan. Hampir semua pergerakan watak dijadikan sebagai wajah cerita.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa Mac 2012

Hantar Maklum Balas