BALI – PULAU TERAPI MINDA

Home » Libur dan Rekreasi » Rakaman Pengembara » BALI – PULAU TERAPI MINDA

Oleh Muhammad Rafiq Abdul Rahman

Indonesia sememangnya terkenal sebagai sebuah Negara ASEAN yang memiliki banyak kepulauan. Pulau-pulaunya pula mempunyai keistimewaannya yang tersendiri yang mampu menarik pelancong dari dalam dan luar negaranya untuk mengunjunginya. Pada kali ini, penulis membawa para pembaca ke lokasi percutian ïdaman’yang kebiasaannya dikunjungi oleh pasangan kekasih ataupun tempat pilihan utama untuk berbulan madu. Lokasinya juga diiktiraf sebagai pusat pelancongan terbaik dan tercantik di dunia oleh Persatuan Pelancongan Dunia.

Bali merupakan sebuah pulau antara ribuan pulau yang popular di Indonesia. Tidak harian jika anda ke pulau ini, pelbagai bangsa, agama dan budaya akan ditemukan. Bali ialah kabupaten atau daerah yang dihuni hampir 90 peratus penduduk yang beragama Hindu. Hanya kurang 10 peratus penduduknya yang beragama Islam dan Buddha.

Situasi ini menyebabkan pelancong lebih banyak melihat kuil-kuil Hindu di jalanan, dalam bangunan, rumah mahupun di kawasan pelancongan utama. Hal ini juga cukup mudah bagi sesiapa sahaja untuk melihat dan memahami ritual yang dilakukan oleh penganut agama Hindu, tidak kira di dalam rumah, di luar rumah mahupun di tepi jalan raya. Permulaan “jejak Bali” penulis ini agak janggal kerana dikelilingi oleh bangsa beragama Hindu dan melihat ritual agama tersebut secara dekat. Namun begitu, itulah yang dikatakan para ulama, sekiranya kita rajin mengembara, maka luaslah pengalaman dapat ditimba dan ilmu baharu dapat dipelajari.

Lapangan Terbang Antarabangsa Ngurah Rai, Bali merupakan laluan udara yang membolehkan pelancong sampai di pulau yang indah ini. Ukiran klasik yang menerapkan unsur agama Hindu jelas terpancar dalam setiap ukiran di lapangan yang agak sederhana saiznya. Wapaupun tidak standing Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur, namun lapangan ini boleh dikatakan tidak lekang dengan kebanjiran pengunjung. Yang menariknya, nama lapangan terbang ini diambil bersempena memperingati seorang pejuang bangsa yang berasal dari Bali.

***

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa Bil. 9 2018)

Hantar Maklum Balas