LONTARKAN CONTOH TELADAN

Home » Nukilan Kreatif » Ulasan Puisi » LONTARKAN CONTOH TELADAN

Oleh MAHAYA MOHD. YASSIN

Saya pernah memetik definisi puisi Pendeta Za’ba yang amat mantap dan mudah difahami, “Puisi ialah karangan berangkap yang khas dipakai untuk melafazkan fikiran yang cantik dengan bahasa yang indah dan melukiskan kemanisan dan kecantikan bahasa. Maka dengan gambaran yang cantik ini, perkara yang dikatakan itu bertambah menarik kepada hati orang yang mendengarnya.”

Pada kali ini, seiring dengan definisi tersebut, saya sertakan definisi puisi oleh Coleridge, yang berbunyi, “Kata-kata terbaik dalam susunan terbaik.”

Sekilas, gabungan kedua-dua definisi ini ialah sajak yang kita cipta mengemukakan fikiran yang cantik dalam gaya bahasa yang juga cantik. Namun demikian, kata-kata yang kita pilih mestilah disusun dengan cara yang terbaik juga. Semuanya kita lakukan dengan cara “yang terbaik” agar khalayak mudah faham, mendapat iktibar serta tidak berlaku salah tafsir.

Sajak pertama “Mendakap Nikmat” mengungkapkan perasaan insaf penulis sajak yang selama ini tidak mensyukuri nikmat pemberian-Nya. Oleh itu, pada rangkap akhir, penulisnya berdoa agar dilimpahi dan diredai Allah. Idea sajak ini cantik dan turut menggamit dan mempengaruhi khalayak agar sama-sama berasa insaf akan kekurangan dan kelemahan selama ini. Sayangnya, kelima-lima rangkap sajak ini terasa agak lewah dari segi pemilihan dan penyusunan kata. Lewah di sini bermaksud mewah, malah ada yang tidak diperlukan.

Perhatikan baris kedua dan ketiga dalam rangkap pertama. Kata “renung” sudah bermaksud “menjamah penglihatanku”.

Kurenung dada langit

Menjamah penglihatanku

Dari segi susunan baris pula, “kurasa semakin dekat dengan-Nya” amat molek jika dijadikan sebagai baris akhir yang menyimpulkan keseluruhan rangkap pertama. Baris ini, sekali gus, menjadi inti dan falsafah sajak ini. Apabila dimurnikan rangkap pertama menjadi,

Kala

kurenung dada langit

keindahan waktu fajar

semakin mengembangkan sayapnya

menakluki suasana alam

kulihat sang burung pipit

terbang riang menghiasai langit biru

betapa indahnya, masya-Allah

kurasa semakin dekat dengan-Nya

___

Ulasan ini dipetik daripada Dewan Siswa April 2012.



Hantar Maklum Balas