PASIR HITAM GUNUNG BROMO

Home » Libur dan Rekreasi » Rakaman Pengembara » PASIR HITAM GUNUNG BROMO

OLEH ABDUL RAZAK HUSIN

Langkah kembara tetap diteruskan dengan penerbangan AK 362 Air Asia ke Surabaya, Jawa Timur, walaupun kerisauan tetap membalut tangkai hati. Tiket yang ditempah hampir setahun itu tidak akan dilepaskan walaupun ketika itu, Air Asia Indonesia dengan penerbangan QZ 8501, baru sahaja berduka apabila pesawat tersebut terhempas pada penghujung bulan Disember lalu.

Pesawat berlepas pada pukul 6.30 petang waktu tempatan dan tiba di Bandara Juanda pada pukul 10.00 malam waktu Surabaya. Perjalanan memakan masa selama dua jam setengah selamat mendarat di Surabaya. Kami enam orang peserta lawatan mengambil keputusan untuk meneruskan destinasi utama kami ke Gunung Bromo selepas selesai menunaikan solat di sebuah masjid berdekatan dengan lapangan terbang.

Kami mengambil keputusan mengambil teksi dari lapangan terbang dengan bayaran sebanyak Rp1 juta 130 ribu untuk pergi dan balik. Jarak dari Surabaya ke Gunung Bromo sekitar tiga hingga empat jam perjalanan. Usah ditanya tentang jarak dalam kilometer dari Surabaya kerana pemandu teksi yang lebih selesa dipanggil Pak Priman, seorang bekas tentera, hanya menjangka ketibaan kami di terminal sekitar tiga jam perjalanan. Dengan hanya beralaskan roti buku kerana restoran atau kedai makan telah ditutup oleh sebab sudah agak lewat, perjalanan pada malam ini tetap diteruskan juga.

Semasa dalam perjalanan, kami melalui kawasan banjir lumpur Sidoarjo. Pelihatan kami terbatas kerana kegelapan malam yang semakin pekat. Menurut Pak Priman, sebanyak 16 buah kampung telah ditenggelami oleh banjir lumpur pada tanggal 26 Mei 2006. Semburan selama beberapa bulan menyebabkan kawasan kampung berkenaan ditenggelami lumpur.

Pada sebelah siang, dapat dilihat letusan lumpur daripada permukaan tersebut. Perjalanan pada waktu malam agak perlahan kerana keadaan jalan raya yang agak sempit ditambah pula deretan lori sepanjang perjalanan. Sesekali mata saya terlelap kerana terlalu mengantuk, namun terjaga juga apabila teksi berhenti seketika untuk berehat.

Kami keluar dari teksi untuk mencari keselesaan yang semakin hilang. Di tempat rehat tersebut, kelihatan beberapa buah bas ekspres juga berhenti untuk mengisi minyak. Menurut Pak Priman, bas tersebut akan meneruskan perjalanan ke Bali. Setelah berehat hampir sejam sambil menghirup secawan kopi panas bersama-sama beberapa keping biskut yang dibeli di sebuah kedai 24 jam, kami meneruskan perjalanan semula.

“Lagi berapa lama perjalanannya, pak?” tanya saya. Jam ketika itu sudah menunjukkan pukul 1.00 pagi. Malam semakin pekat dan sesekali semilir menampar pipi memberikan sedikit keselesaan.

“Sejam lebih lagi, sampai di terminal. Nanti kereta akan membelok ke kanan dan kita akan memulakan pendakian ke Gunung Bromo,” jelasnya lagi. Ada sedikit rasa selesa kerana destinasi semakin hampir. Saya sudah membayangkan keindahan Gunung Bromo dan menyaksikan matahari terbit sudah seperti berada di hadapan mata.

***

Artikel ini dipetik dari majalah Dewan Siswa keluaran Jun 2015.

Hantar Maklum Balas