PENYUNTINGAN DALAM PENGHASILAN CERPEN

Home » Nukilan Kreatif » Ulasan Cerpen daripada Siswa » PENYUNTINGAN DALAM PENGHASILAN CERPEN

Oleh Mawar Safei

SETIAP kali membincangkan isu pengulangan atau kelewahan dalam penulisan cerpen, pengalaman Sasterawan Negara Shahnon Ahmad, selalu dibawakan sebagai contoh terbaik. Kecenderungannya mengulang-ulang perkataan, ayat atau frasa, dianggap sebagai gaya bahasa, gaya penyampaian malah akhirnya diterima sebagai idiosinkrasi Shahnon Ahmad.

Namun begitu, membaca cerpen yang dihasilkan penulis muda dengan banyaknya pengulangan, dilihat sebagai hasil kerja yang kurang dirapikan. Membaca cerpen kali ini berjudul “Patih dalam Lumpur” oleh Ramilah Rahim, menemukan banyak pengulangan dan pengulangan. Hal ini dipercayai akibat daripada kurangnya ruang yang diberikan kepada cerpen ini untuk diperhalusi dengan lebih teliti.

Perenggan pertama cerpen ini sejak awal menunjukkan banyaknya pengulangan kata “rumput”. Begitu juga dengan pengulangan “aku” atau “ku” yang bertimpa-timpa dalam cerpen ini. Misalnya, Aku merintih, badanku sangat sarat dengan lumpur paya, sementara itu temanku meninggalkan aku sendirian dalam paya itu.

(Rencana ini dipetik daripada Dewan Siswa Oktober 2015)

Hantar Maklum Balas