KEMBALI

Oleh Ariff Mustaffa Hamzah

LANGKAHKU tidak bermaya menuju ke perhentian bas. Jiwaku sarat dan fikiran berselirat. Ini hari yang menyeksa. Persoalan cinta dan hidup benar-benar menyesakkan dada; disisih kekasih, ditambah pula dengan kehilangan kerja pada hari yang sama. Adakah ini dugaan atau balasan daripada Tuhan? Aku tidak tahu, dan jawapannya tentu sekali tidak berkeliaran di sekitar perhentian bas yang kotor dan berbau sampah ini.

Nafas dibuang perlahan-lahan, sejenak sebelum bas mendekati perhentian bas. Belum lagi roda bas berhenti berguling, manusia yang ada di sini terus mengerumuni pintu, menunggu dibuka sebelum berebut-rebut memasukinya. Aku turut sama dalam perebutan. Apa aku peduli pada si perempuan tua dan anak kecil yang tersepit di tengah-tengahnya.

Setelah membayar tambang, kerusi kosong di bahagian kanan perut bas bersebelahan jendela kududuki secepat mungkin, bimbang dirampas orang. Kulayangkan pandangan ke luar. Tiada apa-apa yang menarik, melainkan kenderaan yang bersesak dan berkejar entah ke mana. Bangunan tinggi bercerancang berdiri seperti kotak gergasi. Jemu dengan susana di luar, kualihkan kembali pandangan ke dalam bas. Dua pasangan Melayu sedang bermesra di bahagian kiri bas, sebaris dengan kerusiku. Dahulu, aku juga pernah begitu.

Fikiran segera kembali ke dalam masalah yang merantai tengkuk hayat. Benci dan dendam menjarah emosi. Perempuan itu, akan aku balas dendam terhadapnya dengan apa-apa sahaja cara, asalkan hatiku puas. Mudahnya dia membuangku, bagai sampah kotor. Pengurus syarikat pula, moga-moga syarikatnya hancur musnah sekelip mata, lalu dia merempat di jalanan. Ya, moga-moga.

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa November 2015)

Hantar Maklum Balas