KEMATANGAN DALAM CERPEN

Home » Nukilan Kreatif » Ulasan Cerpen daripada Siswa » KEMATANGAN DALAM CERPEN

Oleh Mawar Safei

MENUJU penghujung tahun 2015, kita sudah membaca sekian banyak cerpen yang dihasilkan remaja ataupun mereka yang dianggap barisan penulis muda. Syabas kerana dapat meneruskan tradisi merakam penaakulan dalam penulisan. Mudah-mudahan penulisan kita lebih matang dan mengujakan sama ada sisi persoalan yang diajukan mahupun sorotan teknik gubahan. Ayuh, kali ini kita menekuni cerpen “Kembali” oleh Ariff Mustaffa Hamzah.

“Kembali” membawakan khalayak mengenali watak “Aku” yang mengalami suasana yang dianggapnya “halusinasi” apabila dia ditimpa musibah iaitu kehilangan kerja dan ditinggalkan kekasih. Ya, persoalan yang mungkin singgah dalam kehidupan watak dewasa. Penulis menggambarkan secara kreatif “kembalinya” watak ke pelbagai ruang waktu dan latar. Ia dilakukan penulis menerusi beberapa penggalan cerita. Ia bermula dalam penggalan I sebaik Aku turun daripada bas dan ada bunyi nyaring dari atas kepalanya.

Menerusi penggalan II dan IV membawa Aku ke ruang bertemu dengan Jessica, kekasih yang meninggalkannya, sebelum menceritakana suasana di tempat kerja dalam penggalan III yang dianggap sebagai sebuah penjara. Penggalan V yang pendek, menyatakan bahawa Aku terus dibawa kembali ke masa lalu. Aku kemudiannya menduduki lagi zaman mahasiswa dalam penggalan VI dengan kisah pensyarah yang paling dibencinya. Begitu Aku lalu memasuki ruang remaja yang banyak terkait dengan akhlak yang tidak baik dalam penggalan VII. Bagaimana kemudian didapati pertelingkahan diri yang dialami Aku akibat sikap ibu bapanya yang tidak ada persefahaman dalam penggalan IX. Kesemua penggalan ini mewakili kesuraman hidup yang dijalani Aku dan ia ternyata tidak banyak yang berpihak kepada Aku. Sehingga ada kenyataan yang menyalahi ketauhidan apabila Aku berasa Tuhan tidak pernah adil kepadanya.

(Rencana ini dipetik daripada majalah Dewan Siswa November 2015)

Hantar Maklum Balas